Tuesday, 25 March 2014

Pergi...


Aku ingin terbang tinggi merata
Bebas tanpa derita
Sepertimu yang bisa ke mana-mana
Bertubuh sasa, mengkagumkan dunia


Pergimu tanpa derita
Pulangmu mengkhabar duka
Air mata sudah tak terkira
Mendegar tentangmu, pasti terluka


Rintihan mereka, entah siapa-siapa
Siapa-siapa yang menanggung derita
Derita yang dibawa sekian masa
Benar-benar merenggut jiwa mereka


Tanpa kusedar tertumpah air mata
Mendengar khabarmu di medan berita
Sekian lama tatapan ku setia
Kepada-Nya kau kembali jua


Al-Fatihah...


Source of picture: Google



Nukilan: Ummi Najla
25 Mac 2014, 9.32 malam

Saturday, 8 March 2014

I'll be back soon...


Assalammualaikum w.b.t


Dah lama sangat saya menyepi kan. Saya minta maaf sebab saya sedang menghadapi waktu-waktu kritikal dan sentiasa rasa tak cukup masa untuk persiapan mengajar, belajar dan sekarang sedang membuat tesis pula.

Banyak cerita yang saya nak kongsikan sebenarnya;

1. Saya dah berjaya turunkan berat badan sebanyak 6 kg dalam masa 6-7 minggu Hah, ini saya akan cerita lebih lanjut macam mana saya boleh terjebak dengan program untuk menguruskan badan ni. But, saya sangat bersyukur dan hanya mampu ucap "Alhamdulillah" kerana Allah membuka jalan untuk saya kembali sihat dan berasa lebih 'ringan' serta bertenaga dengan 'badan' baru sekarang :)

2. Salah satu wish list 2013 telah tertunai. Alhamdulillah. Apa dia? Nanti saya akan kongsikan.

3. Saya dah semester 3. Tak sabar nak habis! Doakan segala kemudahan bagi saya.

4. Saya still blogwalking bila kebosanan menghadap lappy. So, perkembangan terbaru sahabat-sahabat blogger sentiasa saya ambil tahu walaupun tak sempat nak comment :D

5. Tiba-tiba lupa apa lagi. Sorry!

Ok, in shaa Allah saya akan kembali secepat mungkin. Assalammualaikum!

Monday, 30 December 2013

Entry Terharu~


Assalammualaikum w.b.t


Hari-hari terakhir 2013, dan hari ini saya bersyukur kerana di alam maya ini, Allah temukan saya dengan seorang sahabat dunia akhirat saya, Falina. Pejam celik pejam celik, rasanya sudah hampir setahun setengah kami mengenali antara satu sama lain. Itu pun bermula melalui entry Wad Paedatrik. 




Dan kerana kasih dan sayang saya pada anaknya Faiq Aqwa, saya hasilkan sebuah entry khas untuk Fa dan Faiq di blog percisan ini dan entry ini antara popular post yang menjadi rujukan ibu-ibu bayi pramatang di luar sana.




Allah pertemukan kami di alam nyata pada Aidilfitri yang lalu. Satu pertemuan yang ringkas tapi akan tetap saya ingati sampai bila-bila.




Dan hari ini, bila membaca entry khas dari Fa untuk saya, saya menangis. Terharu! Benarlah kata orang, sahabat, kita boleh bertemu di mana-mana sahaja termasuklah di alam maya.




Terima kasih Fa kerana sudi berkongsi kisah Faiq yang mana itulah impian saya dulu untuk berkongsi kisah Najla sebagai bayi pramatang. Tapi apakan daya, Allah Maha Besar, lebih mengetahui sesuatu yang terbaik buat kami. Dan saya bersyukur kerana Fa sudi untuk teruskan impian saya menerusi Faiq. Semoga Allah sentiasa membantu Fa untuk meneruskan kehidupan menjaga Faiq sehingga Faiq sihat membesar seperti anak-anak lain di dunia ini. May Allah bless you and your family.


Terima kasih sekali lagi Falina!


Fa dan Faiq :)

Saturday, 28 December 2013

Tidurlah Wahai Bidadari Syurga

Dedikasi untuk adikku sayang: Siti Rohani, seorang ibu muda yang tabah...

Saya dan Hani (nama panggilannya) sama-sama kenal bila saya baru bertukar ke sekolah sekarang dan Hani pula baru dipostingkan. Masa tu Hani baru 2 bulan bernikah. Sekarang hampir 2 tahun saya sudah kenal dan rapat dengan Hani.

Hani berttc juga sebelum ni. Hampir 10 bulan kalau tak silap saya. Alhamdulillah, selepas berubat secara tradisional, Hani disahkan hamil. Masa tu, saya rakan sekerja pertama yang diberitahu. Hani minta saya rahsiakan dahulu. Malah Hani juga ada berkongsi tips dan amalan doa dalam usahanya untuk mendapatkan zuriat. Hani memang seorang yang sangat baik, ramah, lemah lembut dan setakat ni saya tak pernah dengar komplen tentang Hani atau pun melihat Hani marah. Tak pernah. Dia memang seorang yang sangat baik. Alhamdulillah, saya sangat bersyukur Allah temukan saya dengan Hani.

Selepas 9 bulan mengandungkan bayi tercinta tanpa sebarang masalah, Hani selamat melahirkan seorang bayi perempuan pada 12 Jun 2013. Tapi saya tak sempat melawat Hani waktu tu sebab Hani sudah pulang berpantang ke negerinya.


Lebih kurang selepas hampir 3 bulan Hani cuti bersalin, tiba-tiba saya terima mesej whatsapp dari Hani.




Masa tu Allah sahaja yang tahu perasaan saya. Bercampur baur. Tapi saya dan Hani masing-masing cuba kekal berfikiran positif. Hani terus tabah berulang-alik menjaga anaknya di hospital. Tak ada muka letih atau cuba untuk merungut pun dengan apa yang sedang dilaluinya. Hani dan suaminya terus berjuang dengan tabah untuk si kecil yang tercinta.

Namun, Allah lebih mengetahui sesuatu yang terbaik buat mereka. Selepas dua bulan anak perempuan Hani menjalani pembedahan buang hempedu, akhirnya si kecil itu kembali ke pangkuan Allah SWT. Saya sebak terus menangis bila tahu berita itu. Itu pun saya tahu dari kawan yang lain. Tapi, saya kagum dengan ketabahan dan kekuatan Hani. Bila terima mesej dari Hani sehari selepas pemergian puteri tercinta, saya lega kerana saya tahu Hani bukan calang-calang hamba-Nya yang telah terpilih untuk melalui ujian getir ini.







Tengok cara Hani menjawab mesej saya (box putih) pun sudah tahu betapa tabah dan positifnya dia bila melalui ujian ini. Saya bertemu semula Hani dalam meeting pertama kami. Tapi saya tak mampu nak tanya selanjutnya tentang saat-saat akhir anaknya. Biarlah masa menjadi pengubat untuk Hani. Saya yakin Hani boleh melaluinya dengan baik. Dan saya yakin sekarang ni pun Hani baik-baik sahaja dalam melalui masa-masa tanpa anakanda tercinta. Selebihnya, Allah lebih mengetahui hikmah disebalik semua ini :)


Saya dan Hani :)

Semoga bidadari syurga ini tenang di sana dan setia menanti ibu bapanya di pintu syurga. Al-fatihah~





Tirai 2013 bakal berlabuh. Semoga Hani dan suami terus kuat untuk meninggalkan tahun yang penuh memori ini. Bertabahlah duhai sayang. Biarlah bidadari syurga ini tidur di 'sana'. Kelak kita akan berjumpa nanti. Amin.

Tuesday, 17 December 2013

Ya Allah, bless our marriage till jannah!


Assalammualaikum w.b.t

Pejam celik pejam celik, dah 4 tahun rupanya saya dan Edy menjadi suami isteri. Alhamdulillah, saya bersyukur Allah masih meminjamkan Edy kepada saya, suami yang sentiasa sabar dengan kegilaan saya selama ini, dengan perangai saya yang kadangkala sukar dijangka dan sudi menemani dan menjaga saya tanpa merungut sedikit pun. Alhamdulillah!

Terima kasih kepada Edy, suami tercinta sebab sudi bawa saya jalan-jalan ke tempat yang saya tak tahu pun kewujudannya kat Johor selama ni (teruk betul!) sempena wedding anniversary kami yang ke-4. Saya memang suka sangat-sangat tempat ni. Kalau datang ke Johor jangan lupa datang ke tapak Ramsar ni juga ye :)

Lokasi: Tanjung Piai, Pontian
Tapak Ramsar: Penghujung Selatan Tanah Besar Asia
Tarikan: Boleh berjalan sepanjang lebih kurang 600 meter di kawasan hutan paya bakau, ada monyet, boleh nampak pelabuhan di seberang, dan pemandangan yang sangat cantik. 
Ada tempat untuk memancing juga :)











"Ya Allah, aku bersyukur dengan rezeki yang telah Kau kurniakan kepada kami selama ini. Maafkan khilafku saat aku merintih merungut tanpa aku sedari. Limpahan rezeki-Mu sudah tidak mampu untuk dikira. Alhamdulillah dan aku bersyukur kerana Kau masih meminjamkan suami yang baik dan soleh kepadaku... Itulah kurniaan-Mu yang besar buatku...."



p/s : Hehe, sorry gambar poyo sikit ;p

Saturday, 14 December 2013

La tahzan


Assalammualaikum w.b.t

Takziah kepada mangsa-mangsa banjir yang sedang bersabar dengan ujian Allah ini. Tak tergambar betapa pedih dan pilu melalui kesukaran dan kehilangan harta dan mungkin nyawa. Semoga kalian bertabah. Hikmah di sebalik musibah ini sangatlah besar. "Maka sesungguhnya bersama kesulitan  ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan" (Surah Asy-Syarh; ayat 5-6).

Saya akan kembali dengan entry-entry yang lebih panjang seperti selalunya. Sedang menumpukan pada peperiksaan yang semakin hampir. In shaa Allah :)




Sunday, 8 December 2013

Tazkirah

Saya terima mesej whatsapp pagi ini. Terasa ingin berkongsi sama di sini. Sekadar copy and paste.

"Jika tiada rezeki anak,
mungkin diberikan rezeki mertua yang baik.
Maka kita lebih bahagia dari mendapat anak
yang liar.

Jika tiada rezeki wang ringgit,
mungkin diberikan rezeki kesihatan.
Maka kita lebih bahagia dari kerisauan menjaga
harta dunia.

Jika tiada rezeki kereta mewah,
mungkin diberikan rezeki kenderaan yang jarang
menimbulkan masalah.
Maka kita lebih bahagia dari membayar
kerosakan yang mahal.

Jika tiada rezeki rumah yang besar,
mungkin diberikan rezeki makanan yang tidak
pernah putus.
Maka kita lebih bahagia dari si gelandangan.

Jika tiada rezeki pasangan yang cantik,
mungkin diberikan rezeki pasangan yang baik
dan pandai menguruskan rumahtangga.
Maka kita lebih bahagia kerana hidup berteman
dan terjaga segala.

Jika tiada rezeki jodoh,
mungkin diberikan rezeki umur ibu bapa yang
panjang.
Maka kita lebih bahagia dapat berbakti
sepenuhnya pada orang tua.

Jika tiada rezeki hari ini, mungkin ada rezeki
yang lebih baik pada esok hari.
Maka kita lebih bahagia kerana rezeki yang tidak
dijangka."

Bersabar. Bersyukur. Berusaha. Berdoa.
Bertawakal.
Hanya Dia, Allah Yang Maha Adil, Maha Mengetahui sesuatu yang terbaik buat kita semua.


"Hasbi Rabbi Jalallah..
Maafi Qalbi Ghairullah..
Nur Muhammad Salallah..

Laa ilaa ha ilallah 3x
Muhammadur Rasullullah"

Sent from my iPhone

Click! Click! Click!