Friday, 20 March 2015

Jom Kurus 1 Malaysia (JK1M)


Assalammualaikum w.b.t


**Draft ni sebenarnya sudah tertangguh 3 bulan untuk dipost. Baru ini saya punya masa untuk edit dan post :)**


Entry ni dah tertangguh lebih kurang setahun lebih lamanya. Tapi disebabkan permintaan sepupu saya yang minta saya share macam mana saya boleh turunkan 6 kg dalam masa 6 minggu dalam entry ini, so rasanya hari ni masanya untuk saya share.


Dipendekkan cerita, saya join program Jom Kurus 1 Malaysia (JK1M) musim pertama anjuran Kevin Zahri di bawah trainer Najjah, seorang student UTM yang jauh lebih muda daripada saya. Saya bukan seorang, tapi bersama dua schoolmate saya, Azira dan Shama serta kakak kesayangan saya, Kak Leha bersama team kami yang lebih kurang 15 orang which dalam group kami masa tu semua perempuan. Ada juga team yang bercampur dengan lelaki, tapi saya, kakak saya dan kawan-kawan memilih group yang kesemuanya ladies. Rasa lebih selesa, kot. Kami dalam group JB Utara sebab masa tu group JK1M di Johor tak banyak macam sekarang. So orang Kulai macam saya kena join under team JB juga. Tapi sekarang team-team di Johor sudah banyak. Team Kulaijaya pun sudah ada.


Saya dan 2 schoolmate saya. Dari kiri Azira, Shama, dan saya. Lihat ketembaman kami.
Sebab hobi kami ialan makan-makan selalu janji bahagia :)

Lagi gambar kitorang sebelum sertai program JK1M.
 'Comel-comel' kan? Haha


Bayaran program ni ialah RM300 dan aktiviti adalah selama 6 minggu dipantau oleh trainer yang sedia terlatih. Nampak macam mahal kan RM300 tu? Tapi dengan aktiviti, work out, dan kesan kepada diri sendiri, saya rasa sangat berbaloi! Oh lupa, dapat work out 3 jam dengan Kevin Zahri juga :D


Team 1&2 JB Utara bersama Kevin Zahri


Actually saya memang dah lama nak turunkan berat badan since my previous berat lepas lahirkan Najla is 67 kg then turun sikit kepada 64 kg. Lepas tu maintain sampailah awal tahun 2014. Saya memang dah lama nak kurus sebab matlamat kurus dengan sihat ni memang ada dalam usaha TTC saya juga. Turunkan berat badan dengan sihat, conceive dengan sihat, mengandung dengan sihat, dan melahirkan anak dengan sihat. In shaa Allah :)


Cabaran?


First of all, pendapat saya, untuk kuruskan badan dengan cara yang sihat, kita perlu 'tahan telinga' dengan persepsi negatif sesetengah pihak yang mempertikaikan sama ada program yang saya sertai ini akan berjaya atau tidak. Teringat lagi saya bagaimana saya dan dua schoolmate saya itu ditertawakan apabila ada rakan-rakan lain yang tahu kami sedang mengawal kalori pemakanan dan sanggup menyertai program kesihatan seperti itu dengan bayaran RM300! Ibu mertua saya juga risau bila melihat saya asyik mengawal makan dan melihat badan saya mula susut. Tapi alhamdulillah, walaupun pada awalnya ramai yang tidak yakin dengan keberkesanan program ini, setelah melihat perubahan positif pada tubuh badan kami yang mula menunjukkan penurunan berat badan dan nyata lebih bertenaga, barulah rakan-rakan saya dan keluarga saya terutamanya, berminat untuk mengetahui apa yang telah kami lakukan sepanjang program tersebut. Saya langsung tidak malu untuk bercerita pada rakan-rakan  atau keluarga saya yang bertanya bagaimana saya boleh kurus dengan sihat hanya dalam masa 6 minggu.


Aktiviti?


Sangat banyak dan best. Tapi khabarnya JK1M musim terbaru lebih banyak aktiviti berbanding musim kami dahulu. Aktviti-aktiviti yang saya rasa tak mungkinlah saya akan buat dalam keadaan 'normal' macam Zumba, jogging berkilo-kilo meter, hiking, work out untuk burn carbo dan fat dan macam-macam lagilah. Saya dah tak ingat nama-nama setiap work out tu. Tapi kalau tak pernah buat and silap cara, memang boleh pengsan. Hehe.


Akitiviti hiking di Gunung Pulai

Saya dan kawan saya Azira (orang yang bertanggungjawab mengajak saya sertai program ni)

Bersama sebahagian team 2 group JB Utara. Yang pakai tudung merah tula trainer kami, Najjah.
Masa ni muka kami semua dull sikit. Mungkin sebab penyusutan berat menyebabkan kurang seri sikit. Hihi


Pemakanan?


Program Kevin Zahri tidak sama seperti program Atkins yang hanya mengawal pengambilan karbohidrat sahaja. Pemakanan yang ditekankan dalam program ini lebih kepada kawalan pengambilan kalori makanan. Macam saya; pengambilan kalori saya untuk sehari adalah 1200 kcal. Itu dah kira maksimum kalau saya tak ada exercise dan sekadar 'duduk-duduk' sahaja. 1200 kcal tu lebih kurang 3x makan:  1. Sepinggan makanan berlauk yang mengandungi secawan nasi (saya prefer beras Taj Mahal atau beras perang sebab kalori lebih rendah), ikan/ayam, sayur, 2. Snack (salad, dsb), 3. dan lain-lain yang akhirnya mencukupkan jumlah kalori saya sehingga 1200 kcal sehari. First week memang sangat mencabar. Saya rasa kebuluran melihat makanan dan rasanya lebih menderita berbanding puasa sebulan! Tapi dalam masa seminggu itu juga dengan hanya mengawal kalori, saya Berjaya menurunkan berat badan 1-2 kg, tanpa exercise. Jadi untuk meningkatkan bilangan kg yang akan diturunkan, minggu-minggu berikutnya saya fokuskan kepada aktiviti-aktiviti work out dan makanan-makanan yang dapat meningkatkan metabolism seperti makanan pedas, kopi, dsb. Tidak lupa juga kepada air detox! Pemakanan juga lebih sihat sebab saya hanya makan ikan atau ayam yang digrill, minyak sayuran atau minyak zaitun, beras perng atau Taj Mahal makanan-makanan rebus, buah-buahan dan saya AVOID segala makanan segera kecuali SUBWAY (sebab kalori rendah dan sihat). NO junk food, air bergas, air kotak, air manis, chicken nugget, kentang goreng, dan segala-galanyalah yang mempunyai kandungan kalori yang tinggi. Kalau kepingin sangat, saya akan makan ice cream potong sebab kandungan kalorinya still rendah.


Kesan?


Alhamdulillah, selepas 6 minggu saya sertai program ni, berat saya turun sebanyak 6 kg. Dari 64kg kepada 58 kg. Kemudian saya still teruskan pemakanan seimbang dan exercise berterusan seperti work out 2 kali seminggu, hiking seminggu atau 2 minggu sekali, berjogging, main badminton, dan sebagainya selama lebih kurang 3 bulan. Sehingga Mei tak silap saya. Kesibukan belajar saya juga membantu saya dalam mengawal pengambilan kalori seharian saya sehingga saya rasa perut saya seperti sudah dilatih hanya untuk makan dalam kuantiti yang kecil selama saya mengamalkan cara hidup sihat itu.


Saya di awal program (gambar kiri) dan masa minggu ke-4 program (gambar kanan).
Masa ni dah susut lebih kurang 4-5 kg. Gambar tidak diedit ya. Saya hanya crop dari
gambar-gambar di atas. 


Tujuan utama saya sertai program ini?


Seperti yang saya bilang, kuruskan badan secara sihat adalah salah satu usaha TTC saya yang paling sukar untuk saya buat. Puas sudah berblogwalking baca kejayaan-kejayaan TTCian lain yang mengamalkan cara hidup sihat kemudian dapat conceive dengan jayanya secara natural. Tapi sejujurnya saya still gagal untuk mengamalkan cara hidup sihat itu dengan JAYAnya! Mungkin tak nak ambil tahu, atau malas nak amalkan cara pemakanan yang sihat dan menganggap semua yang terhidang depan mata adalah rezeki selagi boleh makan, atau selalu rasa gagal melihat keberkesanan saya berbasikal atau berjogging dalam penurunan berat badan, menjadikan saya semakin gagal dengan usaha saya yang satu ini. Puas sudah segala produk kesihatan yang agak terkenal saya cuba. Kesannya? Hanya sedikit.


Dan paling lucu, pakej menguruskan badan under MayFair pun saya pergi juga. Mak aih! Sakit sangat! Saya memang respect orang yang boleh kuruskan badan dengan cara sedemikian. Dahlah mahal, menyakitkan pula dengan segala mesin pemecah lemak dan sebagainya itu. Saya rasa yang paling best agaknya ialah Hot Blanket dengan satu badan disapu dengan lotion bercili. Tapi at last, staff di MayFair tu selalu ingatkan saya supaya JAGA MAKAN JUGA! Haha! Dan akhirnya saya terpaksa quit sebab saya rasa, cara menguruskan badan sedemikian tidak sihat untuk sistem dalaman saya dengan barang elektrik bagai dan sebab yang lebih kukuh mestilah kerana ianya MENYAKITKAN! Haha.


Syukur Alhamdulillah Allah memakbulkan doa saya yang selalu meminta agar diberikan petunjuk dan jalan dalam usaha saya berTTC ini. Dan akhirnya saya menemui peluang ini; menyertai program Jom Kurus 1 Malaysia Musim Pertama. Peluang yang benar-benar memberi kesan positif dalam hidup saya. Dan buat pertama kalinya, barulah saya berjaya untuk mengamalkan pemakanan yang sihat dan menurunkan berat badan secara sihat juga. Selepas tamat program, saya masih konsisten dengan pengambilan kalori dan work out, yang menjadikan berat saya akhirnya turun lagi dari 58 kg kepada 54 kg. Lucunya, Edy yang tak menyertai program tu turut susut 10 kg sebab terpaksa makan apa yang saya makan di rumah. Tanpa saya sedar, Edy juga 'terpaksa' mengamalkan cara hidup yang sihat dari aspek pemakanan kerana kasihan pada saya yang beria-ia mahu mengamalkan cara hidup sihat :)


Ikut putaran jam (saya dan Edy spend time together main badminton seminggu sekali, saya dan Iman (nephew) hiking together, saya dan kakak saya, Kak Leha (mak kepada Iman) hiking bersama dan akhir sekali bersama founder JK1M, Kevin Zahri)


So, pada kawan-kawan TTC yang mungkin menghadapi masalah untuk menguruskan badan dan berdiet secara sihat seperti saya, mungkin boleh cuba untuk sertai program-program seperti ini. Paling penting ialah support dari ahli team tu sendiri. Buat secara sendirian dan berseorangan mungkin akan menyebabkan kita rasa cepat give up atau bosan berbanding melakukannya secara berkumpulan. Percayalah, kesannya in shaa Allah akan positif. Minda kita pun jadi lebih sihat kerana weekend terisi dengan aktiviti yang menyihatkan seperti ini. Tak semestinya mesti join program Kevin Zahri. Pada pendapat saya, apa-apa program yang mungkin ada di kawasan berhampiran yang dapat melibatkan kita dengan aktiviti sihat seperti ini dan kalau boleh program yang disertai itu lebih kepada work out dan bukannya jualan produk kesihatan semata-mata :)


Dalam team saya, rata-rata dah jadi mak-mak orang, termasuklah kakak saya yang sudah beranak 8 tu! Yang single-mingle tak berapa ramai, tapi kami terdiri dari pelbagai latar; ada yang pensyarah, guru, engineer, students, surirumah dan sebagainya. Untuk sertai program seperti ini, janganlah mencari alasan seperti terlalu sibuk atau tiada masa. Kekuatan itu datang daripada diri anda sendiri, Teringat saya pada kata-kata seorang peserta dari group kami, Dr Balqis (pensyarah fakulti kejuruteraan UTM) yang lebih kurang begini, "kalau nak sertai, jangan mencari alasan kerana hanya orang yang cepat mengalah dan tidak mahu sahaja akan memberikan pelbagai alasan untuk tidak menyertai."


Saya dan Azira. Lepas habis program lebih kurang sebulan. Masa ni bulan April 2014.
Saya terlibat sebagai mc MSSJ 2014 manakala Azira sebagai Floor Manager.
Muka kami masa ni dah berseri sikit. Hehe

Dari kiri Kak Ika, Azira, saya, Shama, dan Lina. Masa ni bulan 5, Hari Guru.
Masih berjaya mengekalkan kekurusan. Hihi

Ok, sampai sini dahulu entry kali ini. In shaa Allah bertemu lagi nanti. Semoga entry ini dapat menjadi inspirasi buat kawan-kawan yang mungkin sedang mencari jalan untuk menurunkan berat badan secara sihat.

Sesiapa yang ingin tahu dengan lebih lanjut tentang program JK1M yang saya sertai ini, boleh layari kevinzahri.com

Akhir kalam, wassalammualaikum w.b.t :)

Saturday, 31 January 2015

Mengapa Doa Saya Tidak Dimakbulkan?


Assalammualaikum w.b.t


Alhamdulillah, dengan ilham yang diberikan oleh Allah, hari ini saya ingin menulis entry tentang Hukum Tarikan atau pun dikenali sebagai Law of Attraction untuk menjawab soalan di atas. Entry ini sudah terbuku dalam fikiran saya sejak 2012 lagi tapi baru ini saya punyai kesempatan, ilham, dan sumber rujukan yang bakal menjadi titipan untuk mengukuhkan entry ini. In shaa Allah.


Saya mula mengenali buku-buku yang menulis tentang Hukum Tarikan ini sejak ujian yang berlaku dalan hidup saya dan Edy pada tahun 2011. Ujian itu tidak berhenti di situ, saya terus diuji ketika kali pertama berhijrah di tempat sendiri selama hampir 7 bulan. Hanya air mata dan doa pengharapan agar segalanya pulih menjadi peneman hidup saya tika itu. Dan untuk menguatkan jiwa saya yang hampir rapuh, saya telah banyak menghabiskan masa meneliti tulisan pakar-pakar hebat berkenaan The Law of  Attraction. 


Buku-buku yang berkaitan dengan Hukum Tarikan

Hasilnya? Teruskan membaca entry ini :)


Jika kalian yang pernah membaca entry saya ketika saya ingin menyambung pengajian di peringkat sarjana, saya banyak memfokuskan cerita saya itu kepada kekuatan doa. Boleh rujuk entry ini. Untuk meyakinkan seorang ketua bukan Islam dan membenarkan saya untuk menyambung pelajaran menuntut saya membina kekuatan melalui doa, solat dhuha dan keyakinan hampir 3 minggu lamanya. Bukan sehari saya berdoa, tapi 3 minggu kerana saya hanya ingin mendengar perkataan 'Ya' dari majikan saya itu. Dan sukar dipercayai apabila akhirnya majikan saya akur dan menurunkan tanda tangan sedangkan pada tahun yang sama, rakan sekerja saya yang sama bangsa dan agama dengannya juga memohon perkara yang sama, tetapi tidak diluluskan. Bila saya ditanya oleh rakan sekerja saya itu bagaimana permohonan saya boleh diluluskan, sangat sukar untuk saya menjawabnya kerana saya tidak tahu untuk menerangkan tentang 'doa yang telah dimakbulkan Allah' kepadanya. Saya tak nak kawan saya itu salah sangka dengan konsep amalan saya ini. Jadi, saya merahsiakan jawapan saya itu kerana saya tiada kekuatan untuk memberi penjelasan padanya tentang apa yang saya yakini.


Tanpa saya sedar, sudah 3 tahun saya mengamalkan hukum tarikan ini dalam mengecapi impian saya. Tapi sejujurnya, hukum tarikan ini adakalanya terganggu dek emosi yang tidak stabil atau gangguan pemikiran negatif oleh saya sendiri. Untuk mengembalikannya, saya perlu menumpukan 'tenaga' agar hukum tarikan ini dapat dikembalikan dan dapat diaplikasikan dalam hidup saya.


Apa itu sebenarnya Hukum Tarikan?


Mungkin ramai yang telah tahu tentang hukum ini. Yang masih lagi tidak jelas, saya akan cuba jelaskan semudah dan seringkas mungkin.


Pernah tak kita alami keadaan seperti ini, sewaktu kita hendak keluar simpang atau sedang menyusur jalan untuk memasuki jalan utama yang padat dengan kereta, rasa berdebar kerana kereta belakang sudah mula menghimpit dan saat itu kita sangat berharap kalau-kalau ada pemandu yang ingin memberi laluan, dan tiba-tiba ada sebuah kereta yang berhenti memberikan laluan masuk kepada kita.

 
Atau keadaan seperti ini, sewaktu kita sedang asyik mencari parking di sebuah shopping mall yang sesak dengan kereta, tiba-tiba sahaja ada sebuah kereta yang mahu keluar dari parking dan kereta tersebut betul-betul di hadapan kita yang sedang menunggu dan sibuk melilau mencari kalau-kalau masih ada parking kosong yang terhampir. "Ada parking!", tentu itulah yang terdetik atau terpacul keluar dari mulut kita saat itu.


Dua contoh yang saya berikan ini sebenarnya adalah hukum tarikan yang sering berlaku tanpa sedar dalam hidup kita. Allah izinkan ia berlaku kerana saat itu kita sangat menumpukan perhatian terhadap sesuatu yang kita harapkan itu. Dua situasi ini membuatkan fikiran kita tidak memikirkan hal lain dan fikiran serta hati seiring memikirkan dan berharap agar kita diberi laluan atau mendapat parking hingga akhirnya kita benar-benar memperolehinya.


Saya percaya kawan-kawan pernah alaminya. Ini yang berlaku tanpa sedar kerana saat itu kita memberikan tumpuan 'tenaga' kita kepadanya. Jadi bagaimana untuk alaminya secara sedar?


Latihan yang saya lakukan biasanya bermula dengan perkara kecil. Contoh, saya berdoa dan berharap agar perjalanan saya lancar, saya mendapat parking yang termudah dan terbaik, serta urusan saya dipercepatkan. Sebagai contoh, saya ingin membuat urusan di pejabat kerajaan. Dari pagi lagi sewaktu subuh saya telah memikirkan 'kejayaan' menghadapinya. Jadi, apabila kita menumpukan tenaga dan keyakinan kita pada kemudahan yang Allah akan beri itu, kita akan berjaya melaluinya. Dan sepanjang perjalanan, trafik menjadi lancar, saya bertemu traffic light hijau, mendapat parking yang mudah, dan dapat berurusan dengan pegawai yang baik dan memudahkan. Syarat utamanya mudah, BERASA YAKINLAH!


Tapi sekiranya kita telah berdoa tapi masih lagi tidak menemui trafik yang lancar, jalan sesak, parking yang sukar dan jauh serta pegawai yang irritating, kembali semula pada doa kita. Adakah kita telah berdoa dengan yakin dan dalam masa yang sama hati kita yakin dengan apa yang kita fikirkan? Adakah fikiran dan hati kita seiring? Contohnya, kita telah berdoa agar Allah memudahkan segalanya, tapi selepas berdoa, hati atau ucapan kita menggambarkan ketakutan seperti, "biasanya waktu macam ni jem @ traffic light banyak nak kena tempuh dan tak ada jalan lain @ pegawai kat kaunter tu selalu marah-marah orang, kalau dia marah aku nanti macam manalah..." Bila ada rasa hati yang mengganggu fikiran kita seperti ini, percayalah ia sukar untuk berjaya.. Jadi kita kena pastikan tumpuan sinergi keduanya adalah selari.


Seperti berdoa untuk mendapat anak juga, sekiranya kita telah berdoa setiap hari agar Allah kurniakan kita zuriat, tapi dalam masa yang sama, hati kita selalu merasa bahawa kita tidak subur, adakah boleh kita mengandung, kita sudah kahwin 5-6 tahun tapi susah untuk hamil sedangkan orang lain hanya ambil masa 2-3 bulan sahaja. Pernah tak ia berlaku dalam diri kawan-kawan? Sejujurnya, ia pernah berlaku dalam hidup saya sebelum ini kerana saya gagal memfokuskan keduanya; hati dan fikiran. Dan kerana itu, mungkin sebahagian permintaan kita tidak dimakbulkan kerana badan kita seolah-olah keliru dan tidak tahu dengan apa yang kita inginkan sebenarnya.


Dan segalanya berubah apabila latihan pertama saya berjaya pada tahun 2012, atau lebih spesifik saya katakan latihan tersebut ialah ketika saya ingin mendapatkan kebenaran majikan saya untuk menyambung pelajaran. Dan selepas itu, sebenarnya ada suatu kejadian lain yang berlaku dan masih segar dalam ingatan saya hingga kini. Kerana keyakinan doa saya pada-Nya, hal itu terjadi penuh keajaiban. Berikut kisah saya seterusnya...


Selepas saya selesai menguruskan segala pendaftaran, saya perlu ke pejabat bendahari untuk membuat pengesahan bayaran pengajian dan berpatah balik semula ke sekolah pascasiswazah dan mengambil gambar kad matrik. Waktu itu sudah pukul 3 petang dan saya ada kelas pertama pada pukul 4 petang. Saya berdoa dengan penuh keyakinan agar Allah mempermudahkan urusan saya pada hari itu. Setibanya saya di pejabat bendahari, rasanya bukan puluhan malah ratusan pelajar sedang bersesak-sesak menunggu giliran untuk membuat pembayaran. Saya mahu mengambil nombor tetapi saya diberitahu oleh seorang pelajar di situ, nombor telah habis sejak pukul 8 pagi lagi dan saya perlu datang semula pada hari esok! Saya terkejut dan termangu sendiri di tepi kaunter nombor dan merasa sedikit kecewa kerana seolah-olah target saya pada hari itu seperti tidak akan dapat dicapai. Saya berdoa kuat-kuat dalam hati, "Ya Allah, tolonglah aku! Kasihan Edy sudah 3 hari berulang-alik menemani aku ke UTM. Biarlah segalanya selesai hari ini...". 


Dan tiba-tiba seorang pegawai lelaki dalam lingkungan awal 30-an, keluar dari pejabat dan menuju pintu utama seperti mahu keluar. Waktu itu saya sedang tercegat, berdiri tegak di pintu utama tersebut. Dan tanpa diduga, pegawai lelaki tersebut menegur saya dan bertanya kenapa? Seperti disorongkan bantal, saya terus jelaskan bahawa saya hanya mahu mengesahkan pembayaran kerana saya telah membuat pembayaran online. Tapi nombor giliran sudah kehabisan! Pegawai tersebut terus mengambil borang di tangan saya dan tiba-tiba berkata, "ikut saya..". Saya menyusul dari belakang masuk ke pejabat utama di dalam. Pegawai tersebut menghilang masuk ke sebuah bilik. Saya bingung dan tertanya-tanya apa yang berlaku. 


Selepas beberapa minit, pegawai tersebut keluar dan menghulurkan semula borang itu pada saya sambil berkata, "Dah selesai, boleh pergi ambil gambar". Saya terkejut dan macam tak percaya. Berkali-kali saya mengucapkan terima kasih padanya hingga saya sedar pegawai itu mengerutkan dahinya barangkali kehairanan dengan sikap saya itu. Dan pegawai itu terus beredar. Bila saya keluar dari pejabat utama, pelajar yang memberitahu tentang nombor sudah habis tadi bertanya saya, dan saya bilang urusan saya sudah selesai. Pelajar itu sangat terkejut urusan saya selesai dalam beberapa minit kerana dia juga hanya ingin mengesahkan pembayaran dan telah menunggu sejak pagi lagi dengan nombor giliran yang telah diambil sebelum pukul 8. Subhanallah! Hanya kuasa Allah yang mengizinkan hal itu terjadi kepada saya pada hari itu. Pegawai itu langsung tidak mengenali saya, tetapi boleh menegur saya di kalangan ratusan pelajar di situ malah membantu saya menguruskan pengesahan pembayaran saya. Inilah kuasa doa. Bila keluar, saya terus meluru kepada Edy. Edy tak sempat parking pun lagi. Alhamdulillah, saya selesai mengambil gambar untuk kad matrik pada pukul 3.45 petang dan sempat untuk ke kelas pertama saya iaitu kelas Dynamic and Leadership.


Ini hanyalah beberapa contoh yang mungkin pernah saya lalui dan berkaitan dengan Hukum Tarikan. Pada pandangan saya, Hukum Tarikan memerlukan latihan, fokus, dan istiqamah. Paling penting, keyakinan pada Allah. Melalui beberapa buku Law of Attraction yang saya baca, kebanyakan tokoh yang telah berjaya juga mengamalkan Hukum Tarikan dalam hidup mereka. Sejak 2012, saya banyak bergantung pada Hukum Tarikan dalam menentukan keputusan-keputusan besar seperti sambung belajar, beli rumah, menunaikan umrah dan memohon Allah menentukan sesuatu yang terbaik untuk saya. Segala keputusan saya, banyak bergantung kepada gerak hati selepas saya memohon petunjuk daripada Allah. Saya hanya minta Allah berikan yang terbaik untuk saya. Sebagai contoh, dalam membeli rumah yang saya duduki kini, sejujurnya sebelum menemukan rumah ini, sudah 10 buah rumah yang menjadi idaman saya terpaksa diketepikan, kerana mungkin rumah-rumah itu bukan yang terbaik untuk saya. Dan rumah yang saya beli kini sejujurnya tidak termasuk dalam senarai rumah impian saya, tetapi inilah rezeki saya, inilah rumah terbaik untuk saya dan keluarga saya.


Rasanya, untuk menerangkan tentang Hukum Tarikan ini, boleh jadi hingga satu jilid buku baru habis penerangan saya tentangnya. Mungkin akan ada beberapa bahagian lagi yang akan saya tuliskan tentang Hukum Tarikan. Untuk hari ini, mungkin sampai di sini dahulu PENDAHULUAN yang saya tulis tentang kelebihan Hukum Tarikan dalam menjamin kehidupan yang lebih positif.


Berbalik kepada tajuk entry, "Mengapa Doa Saya Tidak Dimakbulkan?", sebenarnya ada kaitan dengan Hukum Tarikan yang saya ceritakan ini. Ianya bergantung kepada kualiti dan keyakinan doa itu sendiri.


Saya memohon maaf kepada yang mungkin bertanya melalui email atau whatsapp seperti, "saya telah berusaha itu dan ini, tapi hasilnya tetap sama..." atau "Saya tak pernah berputus asa, tapi kawan saya boleh, kenapa saya tidak?"


Selalunya saya hanya akan mendiamkan diri selepas beberapa balasan email atau mesej apabila diaju soalan berkenaan. Saya tiada kekuatan untuk terus memberikan nasihat positif dan membina kerana bukan semua orang boleh menerimanya. Saya bukan pakar motivasi, saya hanya seorang manusia biasa yang menulis atau berkongsi cerita berdasarkan rasa hati. Saya bina diri saya semula setelah beberapa kali jatuh rebah. Saya meneliti tulisan pakar-pakar motivasi untuk menjadikan diri saya seorang yang positif dan redha dengan ketentuan-Nya. Dan proses pembinaan diri saya semula bukanlah ambil masa sehari-dua, tapi adakalanya berbulan-bulan malah masuk bertahun-tahun juga. Dan bukan mudah untuk meminta orang lain memahami erti 'redha' itu. Sejujurnya, jika saya tidak diuji dengan kehilangan Najla dahulu, saya rasa saya masih lagi seorang yang berfikiran negatif dan sukar untuk menerima sesuatu kegagalan.


Dan buat pertama kalinya, saya berjaya membalas keluhan seorang hamba Allah yang lebih kurang begini bunyinya, "kawan-kawan saya semua dapat, sebab tu saya tak faham kenapa saya tak dapat sebab saya bukan mudah putus asa, lagi pun keadaan saya lebih baik dari mereka, dan saya akan buat sesuatu dengan terbaik...". Saya yakin hamba Allah ini seorang yang gigih, kuat berusaha dan tidak lelah dengan putus asa. Cuma mungkin dia agak sukar untuk menerima sedikit ujian dan kepayahan dan sukar untuk menerima takdir yang telah ditentukan buatnya. Pada mulanya, saya hanya biarkan sahaja persoalan itu tanpa reply. Saya mohon kekuatan dan ilham daripada Allah agar saya dapat 'menegur secara hikmah' pernyataannya itu. Dan akhirnya, saya membalas begini,

"Allah dah tentukan yang terbaik buat kita semua. Terbaik itu bagi manusia sangat subjektif. Mungkin terbaik yang Allah berikan pada kita belum tentu yang terbaik menurut firasat kita. Setiap orang ada bahagian rezekinya masing-masing. Alhamdulillah saudari punyai rezeki yang lain seperti kerja yang baik, keluarga, tempat tinggal dan kesihatan. Mungkin itu sahaja bahagian rezeki kawan-kawan saudari dan saudari telah mendapat rezeki yang lebih banyak daripada mereka. In shaa Allah ada hikmah di sebalik ujian ini. Allah ingin tambah nikmat rezeki dengan beri sedikit kepayahn dan ujian agar selepas berpenat lelah kita cuba mendapatkannya dan dengan izin-Nya kita benar-benar memperolehinya, nikmat rezeki itu akan lebih dirasai dan disyukuri. Seperti dalam ayat At-Thalaq yang bermaksud, “Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di duga, dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkannya, sesungguhnya Allah melaksana urusan yang dikehendakiNya, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.” (Surah At-Thalaq: 2 -3).

Ada tiga keadaan doa yang tidak dikabulkan.

Pertama : Barangkali kita lalai dalam menunaikan perintah Allah SWT.
Kedua : Allah menunda permintaan kita dan mengabulkannya pada masa yang lebih tepat.
Ketiga : Kerana doa yang kita ucapkan tidak seiring dan seirama dengan isi hati kita.

(Rusdin S. Rauf, 2011 dalam bukunya Quranic Law of Attraction)

In shaa Allah dalam entry akan datang saya akan ulas lebih lanjut ketiga-tiga keadaan ini.

Bagaimana dengan Hukum Tarikan dalam usaha TTC? Bisakah berhasil?

Jawapannya, tentu YA. Bergantung kepada fokus tenaga seseorang itu. Mungkin ada yang mengambil masa beberapa bulan. Dan mungkin ada yang memerlukan bertahun-tahun untuk menfokuskan tenaga ke arah kehamilan itu sendiri. In shaa Allah, saya akan tuliskan satu entry khas untuk Hukum Tarikan dalam usaha TTC ini.

Semoga percisan entry ini menjadi ilham bagi tahun 2015 kepada semua rakan-rakan TTC dan kepada sesiapa sahaja yang sudi membaca entry saya. 

Sekian, wassalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Friday, 24 October 2014

Akhir tahun, keep calm, think positive. In shaa Allah semua yang datang akan baik-baik :)


Assalammualaikum w.b.t


Rasa macam tak percaya last entry saya pada 6 July lepas, dah lebih 3 bulan rupanya saya tidak menulis apa-apa entry. Masa berlalu dengan pantas. Memang adakalanya tak terkejar saya dengan 'masa' yang begitu cepat ini.

Dan selepas subuh pagi tadi, saya tiba-tiba terdetik untuk tulis entry ini. Entry rambang mungkin. Tapi saya akan cuba susun ayat supaya tak menjadi huru hara dan macam tak tahu apa nak cerita.

Kalau kalian ikuti perkembangan hidup saya, mungkin tahu saya sedang struggle dengan sambung belajar saya, adaptasi dengan pengajaran tingkatan 6 dan kerja-kerja lain yang selalu tertangguh (kerana saya suka menangguh, padan muka diri sendiri). Belajar dan kerja sememangnya memerlukan satu pengorbanan yang sangat besar, dari segi masa, holiday, waktu rehat, dan quality time dengan suami. Macam cuti deepavali sekarang (kami cuti seminggu dan kebetulan saya juga sedang cuti pertengahan semester), saya hanya terperuk di rumah menghabiskan masa saya menyiapkan assignment, tesis dan dalam masa yang sama menunaikan tugas wajib saya menanda kertas-kertas peperiksaan akhir tahun murid. Alhamdulillah saya tidak perlu menanda kertas PT3 dan sekadar bersyukur hanya menjadi SUnya sahaja. 

Alhamdulillah, apa yang perlu saya syukuri, suami sangat memahami, keluarga saya dan juga keluarga mertua maklum dengan kesibukan yang saya sendiri pilih dengan izin dan takdir-Nya. Mungkin saya suffer sekarang tapi saya percaya akan hikmah disebalik jalan yang saya pilih ini. Tapi sebenarnya, saya sibuk cuti panjang ini sahaja sebab waktu sekolah, saya jarang fikirkan tentang assignment atau pun tesis. Bagi saya, sekolah is sekolah, belajar is belajar. Saya takkan campur keduanya pada waktu yang sama. Dan jarang-jarang sekali saya akan buat assignment di sekolah melainkan terpaksa (rasanya adalah sekali dua dalam masa dua tahun ini). 

Jika diizinkan Allah, saya akan tamatkan pengajian sarjana saya akhir tahun ini. Lucunya, belum siap tesis, saya sudah membayangkan akan naik ke pentas konvo terima ijazah bulan 5 tahun depan. Saya tak pastilah saya ni memang jenis suka berangan ke sebab dulu pun saya selalu bayangkan hidup saya indah-indah sahaja akan berlaku. Contohnya masa muda-muda remaja dulu sebelum zaman cintan-cintun, saya akan bayangkan macam mana hidup saya dengan unknown husband saya yang penuh kebahagiaan dan kehidupan yang larat dengan suka duka. Dah kahwin, saya akan bayangkan kehidupan saya dengan anak-anak, lepas tu saya jadi nenek and ada ramai cucu. Setiap kali saya beli rumah, saya akan berangan-angan dengan Edy, "Rumah ni untuk anak kita yang sulung, rumah ni pula untuk anak kita yang no. 2, rumah yang kecil ni pula untuk anak kita yang no. 3 (mungkin no.3 tu nanti dia kaya jadi bagi rumah kecil je) dan bla bla bla". Lepas tu bila dah start belajar, saya bayangkan saya akan konvo dengan perut memboyot, lepas tu saya bersalin, ada baby, lepas tu tiba-tiba dapat sambung belajar lagi kat oversea (mungkin Jepun atau UK) then bawa anak saya yang masih kecil (siap bayangkan masa nak naik flight kat KLIA nanti berlaku adegan salam peluk cium family saya dengan family mertua sambil nangis-nangis sebab nak tinggalkan diorang untuk 2-3 tahun), siap berangan nak buat bisnes nasi lemak atau nasi ambang kat oversea lagi kau!

Haha. Itulah imaginasi saya sejak dua tahun lepas kalau korang nak tahu. Saya selalu cerita angan-angan saya ini dengan Edy and dengan seorang lagi kawan saya, Aziera yang turut sama belajar master dengan saya di UTM. And to be honest, setiap kali cerita tentang imaginasi melampau saya ini, saya akan rasa gembira and terus terdorong untuk lebih berjaya :)

Mendapat tawaran untuk mengajar tingkatan 6 juga sebenarnya satu hikmah besar buat saya. Saya tak pernah bayangkan (jauh sekali ada dalam imaginasi saya) untuk mengajar tingkatan 6 sebab saya selalu bayangkan akan mengajar pelajar-pelajar di universiti atau maktab (HAHA! See.... Over tak imaginasi aku?) <---- Tolong abaikan semua perkataan dalam bracket ni if rasa terganggu dengan cerita saya.


Sejak saya mengajar tingkatan 6, sekali lagi hidup saya berubah sekelip mata (in other word, bertambah huru-haralah hidup saya). Sebab saya sedang sambung belajar dan untuk guru yang pertama kali mengajar tingkatan 6 seperti saya pasti menuntun masa yang banyak untuk menelaah apa yang perlu diajar. Saya nyaris menolak sebab saya rasa tak mampu nak galas keduanya buat masa sekarang. Plus dengan plan nak ada baby lagi. Waktu tu saya terfikir, bilalah saya boleh tenang untuk conceive semula dengan kesibukan tahap undescribed ini. Saya mula rasa terbeban dan saya memang tak berminat untuk terima tawaran itu. Tapi setelah berbincang dengan seorang guru senior yang juga guru kimia tingkatan 6 (yang sedang mengandung selepas 8 tahun TTC!), akhirnya saya pertimbangkan semula tawaran itu. Apa yang penting, saya terima kerana waktu tu sudah bulan 5 dan saya akan bercuti semester 3 bulan, dan atas nasihat senior saya itu, dia minta agar saya tidak menolak kerana saya akan bercuti panjang dan boleh menggunakan masa itu untuk menelaah dengan sebaiknya.

Sebenarnya, ada sebab kuat yang lain mengapa saya akhirnya terima tawaran itu. Tiba-tiba waktu itu saya terfikir tentang fardu kifayah. Di daerah saya ini, hanya sekolah saya yang menawarkan aliran sains tulen bagi tingkatan 6, dan belum ada lagi guru kimia Islam yang mengajar kimia bagi tingkatan 6 di sini. Fizik dan Biologi sudah ada sekurang-kurangnya seorang guru Islam. Jadi, kerana tidak mahu menanggung dosa satu daerah ini, saya terima tawaran itu. Ya, kerana fardu kifayah itu, saya terima! Hanya itu alasan terbaik untuk saya tidak menolak.

Dan bermulalah hidup saya tidak tidur lena sejak itu. Setiap hari saya akan terbangun seawal pukul 3 pagi untuk menelaah apa yang perlu diajar. Adakalanya saya akan tidur sangat lewat. Buku-buku tebal sewaktu di universiti dulu menjadi peneman hidup saya. Internet pula menjadi sumber rujukan utama. Segala-galanya saya explore. Menjangkaui proses pembelajaran saya sewaktu degree dulu. Semuanya gara-gara ingin mengajar mungkin bakal doktor atau engineer, jadi perlu untuk saya mempersiapakan diri dengan 'senjata' terbaik. Bagi saya, pergi ke kelas tingkatan 6 tanpa persediaan seperti menyediakan diri untuk 'mati dalam peperangan'. Dan alhamdulillah pejam celik pejam celik sudah 5 bulan berlalu dengan setiap hari terjaga seawal pukul 3 pagi dan Allah sangat membantu saya untuk menyampaikan ilmu itu dengan baik. Walaupun tiada seorang melayu pun atau pelajar islam dalam kelas itu, saya tetap buat yang terbaik untuk mengajar mereka dengan sedaya upaya saya sehingga mereka benar-benar faham. Kadang-kadang soalan yang diajukan pelajar memang sangat sukar dan menduga tapi Allah SWT sering membantu saya untuk menyelesaikannya. Dan setiap soalan yang diajukan itu menjadikan saya lebih banyak belajar dan matang dalam pengajaran saya kali ini.

"To our students, whose enthusiasm and curiosity have often inspired us, and whose questions and suggestions have something taught us".

Setiap kali saya rasa 'pening' dengan soalan-soalan pelajar saya yang memerlukan saya balik dan study semula untuk berikan mereka jawapan pada keesokan harinya, saya akan ingat  pada kata-kata yang saya ambil dari buku Chemistry The Central Science tulisan Brown, LeMay dan Bursten itu. Dan pelajar-pelajar ini sangat menghormati saya dan sentiasa membantu saya ketika saya 'blur' bila diaju pertanyaan. Mereka tidak akan cuba untuk menduga saya malah sentiasa berkongsi idea dan pemahaman mereka terhadap sesuatu topik yang dipelajari. Saya sendiri banyak belajar daripada mereka. Bertemu mereka setiap hari dengan waktu mengajar 9 waktu bagi satu kelas tingkatan 6 memang sangat mengujakan (Haha, ayat plastik!).

Dan kerana asyik terjaga seawal pukul 3 atau 4 pagi setiap hari, saya (yang pada mulanya terpaksa) berpeluang untuk bertahajud. Saya juga hamba-Nya yang lemah, memang boleh dikira dengan jari berapa kali saya mampu untuk bangun solat tahajud dalam hidup saya. Sedangkan sewaktu menunaikan umrah dulu pun, saya tak mampu nak bertahajud setiap malam, apatah lagi di Malaysia. Dan gara-gara terlalu sibuk menelaah untuk tingkatan 6, adakalanya (sekarang sudah kerap) saya tertidur awal sebelum solat isyak. Dan kerana tidak solat isyaklah saya akan dapat menunaikannya setelah saya bangun pagi-pagi itu. Seperti apa yang Ustaz Azhar Idrus pernah kata lebih kurang begini bunyinya, 

"apabila kita tertidur dan bangun semula untuk bersolat walaupun solat itu ialah solat wajib (Isyak), ia sudah dikira tahajud..." 

Percaya atau tidak, sepanjang saya mengajar tingkatan 6 inilah saya lebih banyak peluang untuk bertahajud pada-Nya. Dari rasa terpaksa (kerana belum solat isyak) akhirnya menjadi suatu kebiasaan. Dan terasa ada kekosongan bila tidak dapat menunaikannya. Umpamanya seperti kita yang sudah biasa solat 5 waktu (walupun mungkin solat itu belum cukup sempurna kerana tidak khusyuk dan sebagainya), dan tiba-tiba kita terlepas waktu untuk solat atau tertidur sehingga terlepas waktu solat subuh contohnya, pasti kita akan rasa 'sesuatu' dan menuntut kita untuk qada'kan solat itu semula. Macam itulah yang saya rasa bila sudah biasa bangun untuk tahajud (sejujurnya terjaga kerana belum habis study), dan bila cuti panjang pun saya rasa seperti tidak mahu meninggalkannya. Itulah kuasa Allah SWT dalam menyemai cinta ibadah padaNya. Benarlah suatu pepatah yang seringkali saya jumpa. Lebih kurang begini kata-kata itu yang masih saya ingat,  

"Sekiranya kamu tidak mampu menangis dalam doamu kepadaNya, berpura-puralah menangis sehingga suatu masa nanti kamu akan benar-benar menangis kerana cintamu padaNya..."


Sesungguhnya hati-hati manusia itu dipegang oleh Allah. Walaupun pada dasarnya kita terpaksa atau berpura-pura melakukannya, pasti hati ini akan dilembutkanNya jua tanpa kita sedari. Bukanlah saya bercerita ini untuk menunjukkan ibadah apa yang saya lakukan. Tidak. Tapi saya harap perkongsian saya ini dapat mendidik hati rakan-rakan semua yang mengalami kesukaran seperti saya untuk bangun malam beribadah agar berpeluang mengalaminya walupun mungkin pada dasarnya dahulu saya 'terpaksa' tapi  keikhlasan dan rasa cinta itu akan datang dengan sendirinya. In Shaa Allah. 

Dan kerana tahajud inilah telah banyak mengubah hidup saya kini. Saya rasa kehidupan saya menjadi lebih mudah, saya lebih redha dengan segala ketentuan-Nya dan sentiasa bersangka baik pada apa yang bakal diberikan-Nya kepada saya.

Saya menjadi lebih kuat, berhati-hati dan sentiasa memandang ke hadapan serta yakin dengan ketentuan Allah yang sentiasa terbaik untuk saya. Saya sentiasa melihat masa depan yang cerah menanti saya di hujung sana bersama suami, anak-anak, dan cucu-cucu saya. Apa yang paling penting, biarlah pengakhiran saya nanti menjadi khusnul khatimah. Sudah tentu saya ingin bertemu Najla Batrisya di syurga Allah dan meninggalkan anak-anak yang soleh dan solehah di dunia agar mereka dapat menjadi pencen kubur untuk saya dan Edy nanti. Itulah sangkaan saya selalu kepada takdir Allah. Kerana saya sentiasa berpegang kepada kata-kata ini,

"Cakap yang baik-baik, fikirkan yang baik-baik, in shaa Allah yang datang semua akan baik-baik..."

Alamak, senget pula! Why Eiffel Tower? Kerana ketinggiannya
melambangkan tingginya cita-cita saya dan tingginya harapan
saya pada masa akan datang. 

Saya sentiasa percaya kepada kata-kata itu kerana Allah sentiasa menuruti sangkaan hamba-hambaNya. Kepada kawan-kawan, teruskan bersangka baik padaNya. Sesiapa yang sentiasa mampu dengan kudratmu untuk bertahajud, syukur alhamdulillah kerana kalian memang insan yang terpilih sekian lama untuk beribadah kepadaNya sewaktu orang lain sedang lena diulit mimpi, dan kepada kalian yang mungkin seperti saya, mungkin boleh cuba tips 'menangguhkan solat isyak' dengan niat untuk melaksanakan pada sepertiga malam. In shaa Allah, niat yang baik itu akan dipermudahkan Allah walaupun payah pada mulanya.

Dan akhir kata, sempena akhir tahun bagi kalendar islam 1435H, sama-samalah kita audit diri sebelum buku amalan kita ditutup pada hari ini dan menjadi hambaNya yang baharu pada tahun hijrah 1436 nanti. Dan pada hari ini genaplah usia walimah saya dan Edy untuk tahun yang ke-5 mengikut kalendar Islam. Alhamdulillah, saya bersyukur dengan segala nikmat yang Allah berikan kepada kami sepanjang usia perkahwinan kami ini. Semoga cita-cita kami untuk ke jannah Allah dimakbulkan-Nya.

Sekian, saya akhiri dengan doa akhir dan awal tahun hijrah. Semoga perkongsian hari ini menjadi sesuatu yang bermanfaat. Wassalammualaikum w.b.t


Doa akhir tahun dan awal tahun

Sunday, 6 July 2014

Hadiah Ramadhan


Assalammualaikum w.b.t

Hari ni saya rasa letih, kepala pening, mata berpinar dan rasa mahu pitam. Sejak dari pagi, bila berjalan sahaja rasa mahu rebah. Mungkin cuaca, mungkin saya yang baru berpuasa selepas seminggu 'direhatkan'. Balik sahaja selepas meeting dan latihan koir, saya terus 'rebah' atas katil yang saya kira paling empuk di dunia. Hinggalah lebih kurang 1/2 jam baru saya nak terlena, saya terdengar seorang lelaki memberi salam, saya nampak sebuah van pos laju dari tingkap bilik. Sambil memakai cardigan dan tudung, saya jawab salam separa menjerit agar didengari dan sempat bertanya soalan tipikal, "Pos laju ye?". Saya asyik terfikir-fikir, barang online apakah yang saya beli tapi sudah terlupa barangkali? SPA dari peguam perihal rumah saya kah? 

Abang posmen lingkungan 30an itu hulur sebuah kotak dan kertas untuk ditanda tangani. Perkataan pertama yang saya baca di atas lampiran pos laju itu ialah 'Mahkamah Syariah'. Suspen tak terkira. Mahkamah mana yang kirimkan saya kotak itu dalam cuaca hangat begini? Haha! Saya mamai barangkali sampai tak boleh berfikir waras. Saya terus buka sampul yang terbalut.

.
.
.
.
.
.


Nah! Sampul merah di dalamnya pula! Bikin suspen ni!

Apa ni? Lepas tu saya buka sampul merah tu pula. Dan di dalamnya....


*
*
*
*
*
*
*
*
*


Taraaaaaa!!!

Telekung lycra. Saya suka!

Terus rasmi pakai. Tak basuh pun. Haha. Selepas saya belek-belek nama pengirim, barulah saya teringat akan seseorang yang saya pernah kenal di alam maya ini. Murni namanya. Saya kenal Murni pada Mei 2013, waktu tu Murni sedang berusaha untuk hamil dan ketemukan blog saya. Perbualan di email beralih ke whatsapp pula. Saya masih simpan perbualan saya dan Murni di whatsapp walaupun telefon saya pernah 'terformat' dulu. Murni seorang yang sabar dan 'setia' saya kira dalam mendapatakan tips-tips kehamilan. 

Sewaktu awal perkenalan dulu, Murni tak sedar yang saya sendiri sedang berikhtiar keras untuk hamil. Dan saya melayan setiap soalan Murni seperti biasa hinggalah akhirnya Murni mengexplore blog saya dan barulah Murni sedar saya juga sedang berTTC dan pernah kehilangan anak suatu ketika dahulu. Murni mula simpati pada saya dan sejak tu saya rasa Murni mula ikhlas untuk berkawan dengan saya bukan kerana semata-mata untuk menjadikan saya tempat bertanya sahaja. Saya sentias mengikuti perkembangan Murni. Murni banyak mendengar nasihat tentang langkah-langkah awal mengenal tubuh badan sendiri melalui OPK dan BBT (yang mana saya sendiri sudah lama tak lakukannya. Hihi). Hinggalah akhirnya double line pada OPK kini beralih ke HPT... Subhanallah! Ni antara perbualan saya dan Murni dari awal perkenalan, murni berOPK dan akhirnya hamil.




Cuma masa Murni hamil, kami jarang berhubung sebab Murni alami alahan yang sangat teruk. Tapi sempatlah juga Murni kongsikan gambar scan awal kehamilan dia dengan saya. Dan sekarang, alhamdulillah, sihat walafiat baby Murni tu. Nur Danisha Sofia namanya.




Saya bersyukur, Murni masih sudi ingat pada saya. Walaupun sudah setahun berlalu. Murni masih mahu hadiahkan saya telekung itu kerana menghargai perkenalan saya yang dianggap seperti kakaknya. Mungkin tak semua yang saya kenal di alam maya ini kekal. Saya faham dan jelas dengan komitmen masing-masing. Saya sendiri sibuk hingga tak terurus masa sendiri. Inikan pula mereka yang ada tanggung jawab terhadap anak-anak dan sebagainya. Jauh dalam sudut hati saya, saya bersyukur Allah kirimkan kawan-kawan yang masih sudi mahu bertanyakan tentang khabar saya seperti Murni. Tidak lupa juga kepada Falina yang dirindui. Alhamdulillah atas ukhuwah yang terjalin ini! Terima kasih Murni, terima kasih juga pada sahabat-sahabat blogger dan rakan-rakan lain yang masih sudi mahu tahu tentang perkembangan saya di blog ini walaupun sekadar silent reader. Terima kasih semua. Semoga ramadhan kali ini memberi makna terbaik buat kita semua. In shaa Allah.

Friday, 20 June 2014

Pergimu akan selalu dirindui. Al-fatihah buat baby Niyyaz.


Assalammualaikum w.b.t

Sebenarnya kesempatan ini saya ingin berkongsi tentang kisah seorang sahabat yang saya kenali melalui entry "Bidadary Syurga". Berikut ialah comment pertama dari seorang sahabat yang saya kira mempunyai pengalaman seserupa saya untuk kejadian 3 tahun lepas. Saya memanggilnya sebagai Fila.



"Salam Ummi Najla..sedih baca kisah puan dan kisah hani..saya pon baru kehilangan baby 4/3/14 yang lalu..saya sempat jaga dia 3 bulan sahaja..hari kedua saya masuk keja dia pun tinggalkan saya buat selama-lamanya..sedih sgt2 coz he was my first baby..saya pernah keguguran sebelum nie dan menunggu hampir 3 tahun utk dpt dia..namun Allah lebih sayangkan dia dan bagi saya berpeluang utk merasai pengalaman sebagai seorang ibu utk 3 bulan sahaja..sedih sgt sampai rasa nak gila..tiap2 mlm terjaga dr tidur mst saya cari dia utk bg susu..skrg hnya baju dan selimut dia saya jd peneman tidur saya..bila saya sedih sgt saya mesti pegi ziarah kubur dia..rasa tenang bila dpt lihat kubur dia dan bercakap2 di situ..saya pun selalu google blog2 ibu2 yg kehilangan baby derang dan terjumpa blog puan..ramai rupanya yang senasib dengan saya..mcm puan kata mudah utk org kata "takziah, muda lg..i.allah boleh pregnant lg" tp saya btol2 trauma dengan apa yg berlaku..saya tkt kejadian yg sama berlaku lg dan saya x rasa saya kuat utk hadapi kehilangan baby lg..utk pregnant balik pon saya takut sbb saya rasa takde sapa boleh ganti tempat arwah Niyyaz..mcm2 bnda saya fikir sampai kadang2 saya rasa saya dah gila..mujur suami saya kuat dan bnyk support saya..tp tiap2 mlm saya mst menangis especially lps solat..sunyi sgt rasa rumah xde rengek tangis baby...luarannya semua org nampak saya kuat utk hadapi dugaan ini tp dalam hati hanya Allah yg tahu..bila tgk baby org lain mula la saya menangis..tp bila bc nasihat puan kepada hani bt saya tersedar yang saya banyak menangis dan mengeluh nasib diri sdgkan bnyk nikmat lain yg Allah berikan pd saya..terima kasih ummi najla..doakan yg terbaik bt saya dan suami ye..semoga saya makin tabah dan kuat utk hadapi dugaan ini.. "


Dan balasan dari saya,


Waalaikumussalam fila. Fila, sejujurnya dulu pun saya pernah rasa nak gila, hampir meroyan pun ada. Sehinggalah saya berhijrah dengan izin dan takdir dari Allah. Saya berhijrah tempat tinggal, tempat kerja, dan hijrah diri... Saya berhijrah untuk mnjadi seorang yg baru... Saya banyak menghabiskan masa membaca buku2 islamik dan ilmiah yg selama ini saya tak sempat nak terpandang. Saya banyak habiskan masa membaca, mendengar slot Prof Dr Muhaya.. Segala2nya mula menjadi kekuatan dalaman sewaktu saya hampir rebah dahulu...

Akhirnya, saya mendapat hidayah untuk menunaikan umrah. Dan selepas itu, hidup saya kembali bersinar. Saya lebih tenang dan redha dalam menghadapi jalan yg penuh liku... Sekalipun kini, Allah belum mengizinkan saya mendapat pengganti arwah, tapi saya masih bahagia dan redha, tidak seperti dulu.

Tanpa saya sedar, masa yg telah menjadi pengubat duka kehilangan arwah anak. Masa yg berlalu mnjadikan saya tabah dan kuat untuk terima semua takdir ini. Apatah lagi, anak-anak kita akan menanti di pintu syurga memohon syafaat buat kita ibu bapanya... Alangkah indah saat itu.....

Fila, saya tahu bukan mudah untuk menjadi tabah. Memang sakit dalam menjadikannya kuat.. Kepada Allah jawapan yg paling tepat. Kita mengadu pada-Nya dan minta Allah berikan petunjuk, hidayah dan hikmah di sebalik semua ini... Beribu hikmah dtg dlm hidup kami selepas Allah mengambilnya pergi... Dan saya tak pernah sesal selepas mengetahui hikmah yg Allah sembunyikan sebelum ini sewaktu saya perlu menghadapi kehilangan puteri tercinta. Hikmah, rezeki yg Allah beri kpd kami selepas itu sgtlah besar dan tidak ternilai.

Saya yakin Fila akan mengetahuinya juga suatu hari nanti..

Fila, menangis tidak salah, apatah lagi terlalu rindukan anak Fila. Tapi, paling susah ialah utk redha dgn pemergiannya. Fila... Anak2 kita sedang menanti kita, menanti dan memohon syafaat untuk kita ke syurga sekiranya kita redha dgn pemergiannya... Redha sesuatu korban yg besar tetapi perlu dilakukan.. Saya harap Fila faham....


Saya sangat mengerti apa yg Fila lalui kini.. Fila, sekali lagi kata nasihat yg mungkin tiada berguna tetapi itu sahaja yg mampu terucap, BERTABAHLAH... Masa akan menjadi pengubat....

Saya sentiasa ada utk fila. Boleh email saya, mungkin kita boleh berhubung supaya Fila dpt meluah rasa sedih yg terpendam......


Dari comment di entry "Bidadari Syurga", akhirnya saya dan Fila berhubung melalui email. Fila ada berikan gambar Niyyaz yang sangat comel dan meruntun jiwa saya dan siapa-siapa pun saya kira. Berikut adalah perbualan kami melalui email. Untuk pengetahuan semua, saya telah memohon izin dari Fila untuk berkongsi email dari beliau ini.


Salam Ummi Najla..sihat ke?..Saya fila..saya pernah bercerita di blog puan pasal anak saya yang telah pergi meninggalkan saya selama-lamanya...lega rasa dpt meluahkan perasaan kepada puan..semalam saya ada appointment dgn doktor Family Medicine Specialist (FMS) dan beliau bnyk bg moral support pda saya..saya dimaklumkan yg kemungkinan result post mortem anak saya akan keluar x lama lg..mslh skrg saya klu boleh x nak tahu sebab kematian anak saya sebab saya dah redha dgn keadaan skrg..sbb penemuan awal doktor kata Niyyaz meninggal mungkin sbb virus infection pd paru-paru atau infant sudden death..jd saya lebih rela menerima bhwa anak saya pergi tnpa terseksa dan dlm tidur shja..tp saya tkt sgt klu result post mortem mengatakan hal sebaliknya..mungkin disebabkan kecuaian pengasuh..saya rasa bersalah sbb kenapalah saya x sambung je cuti tanpa gaji untuk jaga Niyyaz smpi dia dah cukup kuat untuk dihantar ke pengasuh..semua bnda2 ni berlegar-legar dlm fikiran saya..tp doktor FMS ckp klu btol disebabkan oleh kecuaian pengasuh saya kena amik tindakan sebab untuk keadilan Niyyaz..saya kusut sgt skrg..saya bru je nk pulih dari kesedihan ini tp skrg dia mcm luka balik..saya asyik terpikir dan asyik trbayangkan yang bukan2..maaf ye sbb susahkan Nadia utk baca pnjg2..saya x tau nk kongsi dgn sesapa skrg..saya rasa hanya org yg prnh mengalami shja paham perasaan saya skrg...


*****


Waalaikumussalam fila....

Fila, first of all saya nak minta maaf sangat2 x sempat nak reply email fila. Maaf sangat2. Di saat fila ingin berkongsi denga saya, saya tidak ada pula. Sebak tengok gambar comel baby Niyyaz.

Fila dah dapat keputusan post moterm?Saya faham perasaan Fila. Saya pun dulu lalui perkara yang sama. Saat kehilangan anak saya, saya yang berusaha keras untuk mencari punca kematian anak saya. Waktu itu mungkin susah untuk menerima pemergiannya sehingga saya ingin tahu apakah punca anak saya dijangkiti kuman.

Untuk lalui saat ni memang bukan mudah. Penuh sesalan, sedih, memori bersama anak kita... Semuanya datang bertalu-talu hingga mengundang air mata untuk tah yang ke berapa kali...

Cuma selepas berjaya melepasi tempoh kehilangan yang sukar, kehilangan yang sangat memeritkan, akhirnya saya redha. Bukanlah suatu keadaan yng mudah untuk dicapai kalau saya tidak berusaha untuk mencari jalan hingga saya boleh menerima kehilangannya. Saya cuba memenuhkan jiwa yang kosong dan sedih ini dengan pelbagai bacaan; blog walking, baca buku-buku berunsur islamik, dengar sot prof dr muhaya di radio ikim  (Islam itu Indah) dan sebagainya. Saya juga seperti Fila dulu meluah perasaan saya bersama blogger yang pernah melalui situasi kehilangan sama seperti saya.... Dan Alhamdulillah keadaan tu sangat melegakan.

Fila, percayalah... Sesuatu yang berlaku ni walaupun pedih adalah yang terbaik untuk kita. Mungkin bukan sekarang, tapi nanti Fila akan bertemu jawapan-Nya, akan bertemu hikmah-Nya. Fila sendiri mungkin sukar untuk terima mengapa Fila yang dipilih untuk diuji. Saya pun begitu dulu. Tapi akhirnya saya nampak hikmah yang begitu banyak. Banyak sehingga saya bersyukur Allah mengambil anak saya dahulu sehingga saya sedar sekiranya Allah tidak memberi ujian yang berat ini kepada saya 3 tahun lepas, saya mungkin alpa, saya mungkin tidak sedar akan segala kesilapan saya.

In shaa Allah Fila, bila-bila Fila memerlukan saya untuk berkongsi rasa, saya sedia ada untuk Fila. Cuma saya memohon maaf kalau saya terlewat membalas.


*****

Assalamualaikum Nurun...

Sihat ke?Lama tak emel Nurun..Nak bgtau yg saya dah dpt result post mortem Niyyaz dan nak brkongsi dengan Nurun..Mcm yg doktor maklumkan sebelum ni, Niyyaz pergi sebab virus infection pd lung dia..saya bertambah redha bila dapat tau result nie sbb dia pegi bukan sebab kecuaian sapa-sapa jd saya tak menyimpan dendam atau ralat..Cuma saya sedih sgt2 sebab Niyyaz sihat saje..takde tanda sakit pun utk menunjukkan yang dia terkena jangkitan virus di paru-paru dia..tapi itulah, mungkin itu hanya asbab nya sahaja kerana dah sampai masanya utk dia pegi..saya redha..tp perasaan rindu pada dia tu membuak-buak smpi tak tertanggung rasanya..tp mcm yang Nurun cakap, mmg terlalu banyak perubahan yang berlaku pada diri saya selepas pemergian Niyyaz..saya terlalu banyak merancang untuk hal-hal duniawi sampai saya lupa kehidupan yang kekal di sana..tp bila dugaan ini menimpa, saya mula sedar yang motivasi diri saya sekarang adalah untuk memperbanyakkan amal ibadat saya supaya saya dpt bertemu dengan Niyyaz semula di sana..itu yang paling saya harapkan.

Asalnya saya dan suami plan untuk menunaikan umrah pd 4.6 yang lalu tp disebabkan visa tak lepas jd terpaksa la kami postponed ke hujung tahun..mungkin ada hikmahnya juga kenapa Allah menangguh pemergian kami ini..untuk makluman Nurun jugak saya akan melakukan minor surgery pada 20.6 ni kerana ada sedikit masalah pada tempat ceaser saya yang lalu...Nurun doakan saya ye..

Alhamdulillah juga saya dpt berpindah ke tempat kerja baru..semoga tempat kerja baru ni dapat menguatkan kembali semangat saya dan memberi harapan baru kepada saya...terlalu banyak kenangan saya dengan Niyyaz di tempat kerja lama saya terutamanya di saat saya sarat mengandungkan dia..mmg saya tak mampu nak berada di sana lagi..Alhamdulillah Allah mendengar doa saya dan saya dapat bertukar..

Terima kasih Nurun kerana sudi mendengar cerita saya ini..malu rasanya sebab tak pernah berjumpa tapi asyik membebankan Nurun dengan cerita-cerita saya ini...saya banyak mendengar nasihat-nasihat Nurun untuk membaca buku-buku Islamik dan lebih mendekatkan diri dengan Allah..ini sedikit sebanyak menenangkan diri saya..terima kasih Nurun..


*****

Alhamdulillah, membaca email terakhir dari Fila buat saya benar-benar menarik nafas lega. Entah kenapa, saya rasa, Fila sama macam saya dahulu sebelum diuji. Dan mungkin hanya dengan ujian sebesar ini mampu untuk mengubah hati kami. Sungguh, hanya Allah yang lebih mengetahu rahsia di sebalik ujian ini. Allah hanya akan memberikan ujian yang mampu untuk ditanggung dan dilalui oleh hamba-hamba-Nya. Dan kami telah ditakdirkan untuk melaluinya agar dapat kembali ke jalan yang benar dan diredhai. Semoga Allah akan terus membuatkan kami bersabar dan redha dengan ujian seperti dan sentiasa memimpin hati-hati kami ke jalan yang benar. In Shaa Allah.


Saya attach sekali gambar baby Niyyaz yang diberi Fila. Al-Fatihah untuk baby Niyyaz. Semoga berbahagia sayang kamu di sana dan nantikan ibu bapamu di pintu syurga. Mereka sangat merindui kamu dan pasti mahu menyusul menjadi ahli syurga sepertimu~



~Baby Niyyaz yang dirindui.~

Wednesday, 4 June 2014

Mereka Mereka Kisah Mereka


Assalammualaikum w.b.t

Apabila puisi itu dilagukan...


Biarlah apa kata mereka, 
Biarlah mereka mereka hidup mereka,
Mereka kisah mereka,
Yang pasti aku bahagia...

Tuesday, 3 June 2014

Being childless at 28th

Assalammualaikum w.b.t


Happy birthday Nadia! Yup, i'm already 28th by today. Alhamdulillah, syukur Allah masih pinjamkan usia ini kepada saya dan saya sangat terhutang nyawa dengan ibu dan bapa saya yang telah melalui jerih perih melahirkan dan membesarkan saya yang 'luar biasa' ini. Sekali pun saya hanya sempat mengenali mereka cuma 18 tahun, namun memori bersama mereka tetap segar dalam ingatan. Al-fatihah~

Dalam usia sebegini, saya tidaklah mengharapkan sambutan hari jadi yang meriah atau kek coklat yang sedap, malah seingat saya pada tahun lepas, hari jadi saya yang ke-27, saya berpuasa untuk ibu saya. Dan pagi ini saya bangun dengan kekalutan sebab tesis saya masih belum disiapkan. Mungkin inilah yang dikatakan perubahan usia dan kematangan dimana sambutan hari jadi bukanlah sesuatu yang utama dalam hidup saya sekarang. Mungkin.

Tanpa saya sedar, semakin saya sibuk dengan urusan belajar dan kerja saya, semakin saya abaikan impian saya dahulu; punyai anak. TTC? Tahla, mungkin sekadar gitu-gitu sahaja, jadi wajarlah jika Allah belum beri lagi kerana saya tidak bersungguh.  Mungkin saya tak mampu nak cuba dapat kesemuanya. Saya tak tahu nak fokus pada yang mana satu. Sedangkan saya belum cukup selesa di tempat kerja saya kerana sering mendapat tanggungjawab baru yang perlu saya adaptasi supaya tidaklah menjadi guru yang kelihatannya tak berusaha untuk anak-anak murid. Mungkin setahun dua ini adalah cabaran besar bagi saya; kali pertama mengajar tingkatan 5, kali pertama mengajar tingkatan 6. Saya tidak boleh berlenggang kangkung tanpa persediaan. Terkadang, hati kecil ini memohon maaf pada 'anak-anak' yang belum wujud itu lagi. Ya, mungkin Allah lebih tahu tentang kesediaan saya. Hati kecil saya merintih kerana tanpa saya sedar, saya mungkin telah mengabaikan segalanya. 

"Tanpa saya sedar", "Mungkin"; dua perkataaan yang seolah-olah cuba menutup kelemahan diri saya sendiri.

Sebenarnya sebelum ini, tah sejak bila, saya tidaklah terlalu memikirkan tentang bila saya akan hamil lagi. Saya sekadar berusaha, berusaha, dan terus berusaha. Tentang soalan "bila nak ada?" tu saya tak ambil pusing. Saya teruskan keseronokan hidup saya, dan cuba hayati makna perkahwinan saya dan Edy, yang saya kira masih dalam proses penyesuaian. Actually, saya yang tengah berusaha untuk menyesuaikan diri sedangkan Edy dah lama dapat menyesuaikan dirinya dengan saya yang agak gila kadang-kadang. Haha.

Tapi, akhir-akhir ini barulah saya sedar kenapa saya boleh mengabaikan soalan-soalan killer itu. Rupanya kerana saya telah menjauhkan diri dari 'makhluk-makhluk' yang memang dijangka akan bertanya soalan-soalan sedemikian. Saya hanya bergaul rapat dengan kawan-kawan baik saya yang memahami saya, ahli keluarga saya, dan tentu-tentulah dengan Edy. Saya akan menjauhkan diri dari kelompok manusia yang akan membuatkan saya sedih dan membuatkan saya rasa nak bidas setiap soalan dengan kata-kata yang kurang manis. Ya, tanpa saya sedar, rupa-rupanya saya telah mengambil keputusan untuk tidak bergaul dengan 'mereka-mereka' itu sejak 2 tahun lalu. Saya memilih dengan siapa saya akan gembira dan menjauhkan diri dari mereka yang akan membuat saya terluka. Dan secara jujur, isu kehadiran anak jarang dibincangkan juga antara saya dengan Edy.

Tapi, beberapa hari lalu, selepas subuh, saya terus bertanya Edy tanpa ada isu apa-apa yang perlu dicetuskan; "Jika kita ditakdirkan hanya mampu untuk mempunyai seorang bidadari syurga di sana, ayah macam mana?". Jawapan Edy mudah, "kita ambil anak angkat...". "Kalau family ayah tak terima?", tanya saya. "Kita jangan balik, nanti lama-lama diorang akan terima.." 

Isu anak angkat bukanlah suatu yang besar dalam keluarga saya. Sebab dua kakak saya masing-masing punya seorang anak angkat. Tapi, mungkin bukanlah suatu yang mudah buat keluarga Edy. Sebab ia bukan suatu kebiasaan. 

Mendegar jawapan Edy saban kali ditanya soalan sedemikian sebenarnya banyak melegakan saya. Tipulah kalau saya tidak menginginkan anak sendiri. Tetapi, jika Allah takdirkan hidup saya adalah lebih baik dengan menjaga anak-anak angkat ini, mengapa saya perlu menafikannya? Lagu Arjuna Beta selalu menginsafkan saya, betapa anak kecil itu diangkatkan kepada seorang ibu yang sangat mahu dan mendambakan kasih sayang seorang anak walaupun anak itu bukan dari rahimnya.

"Tuhan dah bagi you satu, jangan tamak. Nanti you tak dapat langsung...". Itulah kata-kata terakhir dari Dr Lim, doktor yang saya pernah rujuk dari sebelum saya dapat Najla lagi. Saya request untuk jalani rawatan kesuburan tapi Dr Lim dan Dr Rosnah yang berada di klinik pakar yang sama, minta saya bersabar dahulu, atas alasan; saya ovulate setiap bulan, period saya teratur dan saya pernah hamil. Kadang-kadang saya berasa aneh, kenapa mereka tak proceed sahaja. Bukan saya tak bayar kan. Malah, kehadiran saya seharusnya menguntungkan mereka. Tapi, setiap kali saya ingin berjumpa dengan doktor-doktor ini, saya akan berdoa semoga Allah beri saya petunjuk dan jalan mengapa saya belum diizinkan hamil lagi. 


"Tuhan dah bagi you satu, jangan tamak. Nanti you tak dapat langsung...".

Saya percaya, apa yang dituturkan oleh Dr Lim adalah suatu hidayah buat saya. Allah menggerakan hati doktor yang bukan islam untuk menuturkan sedemikian agar memberi satu 'jawapan' yang saya nantikan selama ini. Apa yang dituturkan oleh doktor cina perempuan itu juga adalah dengan izin Allah SWT. Saya terkejut dengan perkataan 'jangan tamak' sedangkan anak saya sudah tiada dan Dr Lim yang mengesahkan dulu air ketuban saya telah bocor, kemudian saya merujuknya semula selepas saya kehilangan anak saya. Mengapa Dr Lim tegar untuk berkata sedemikian? Tapi, saya yakin itulah jawapan yang saya cari. Allah memberikan hidayah itu melalui kata-kata seorang doktor. Pada pendapat saya, telah banyak sudah rezeki lain yang Allah beri pada saya; ovari saya mampu keluarkan telur setiap bulan, period saya teratur, saya sudah berkahwin, saya sudah ada rumah, saya sudah dapat kerja, saya sedang sambung belajar, dan saya ada ahli keluarga dan kawan-kawan yang masih menyayangi saya seadanya yang mana saya sendiri belum mampu untuk hargai mereka sepenuhnya. Itulah istilah 'jangan tamak' yang paling tepat untuk saya. Allahurabbi... Saya khilaf, dan saya sedih dengan kelemahan saya mengabaikan orang-orang di sekeliling saya selama ini.

Being childless at 28th; memberikan saya suatu hidayah dan keinsafan yang sangat besar. Saya masih perlu berdisiplin dalam berdoa dan memunajatkan diri saya kepada-Nya. Saya perlu menghargai mereka di sekeliling saya dahulu dan cuba menguruskan kesibukan saya dengan sebaiknya. Saya juga takkan lupakan cita-cita untuk terus mengejar ilmu sehingga ke liang lahad. Saya akan cuba dan terus mencuba untuk 'susun atur' semula hidup saya sehinggalah Allah SWT memberi keizinan dan kesempatan pada waktu yang terbaik walaupun saya tak pasti bila untuk saya miliki anugerah terindah itu...

In Shaa Allah...

Click! Click! Click!