Monday, 5 December 2011

Berhenti Dedah Aib Orang

Peringatan Untuk Diri Sendiri.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Seseorang mungkin bercakap mengenai apa yang Allah SWT suka, tanpa memberikan sebarang kepentingannya lalu dia diangkat statusnya oleh Yang Maha Pencipta. Seseorang mungkin berkata sesuatu yang amat dibenci oleh Allah SWT, tanpa mengaitkannya dengan sebarang kepentingan mengenainya, maka dia akan diluncurkan terus ke neraka." [Hadith Riwayat Bukhari & Muslim]

"Seseorang yang suka melakukan perbuatan mencerca tidak akan masuk syurga." [Hadith Riwayat Bukhari]

Aku terpanggil untuk tulis tentang ni lepas baca satu blog yang seorang kawan aku suggestkan. Entahlah. Mungkin aku belum cukup terbuka nak baca jenis blog macam tu. Mungkin aku masih kolot. Mungkin aku takut untuk tahu akan sesuatu kebenaran.

Untuk pembaca blog macam aku, aku punyai pilhan, sama ada terus membaca dan menjadi seorang yang sangat open minded, atau tinggalkan sahaja kemudian blog walking ke tempat lain.

Aku cuma singgah dan hati aku tak boleh nak terus lama di situ. Niat penulisnya pasti baik untuk menyedarkan si pelaku. Namun, aib orang itu tetap perlu dijaga. Tidak perlu dedah aib yang berlebihan. Cukuplah sekadar guna pengganti nama, dan tiada siapa pun yang akan tahu siapa si pelaku. Bila kita menjaga aib orang, Insya-Allah aib kita akan sentiasa dipeliharaNya. Contohilah perjuangan Rasulullah SAW untuk menegakkan agama Islam dengan cara yang disyariatkan.

Medan blog ini lebih indah jika setiap penulisan mempengaruhi orang lain untuk berbuat baik.

No comments:

Post a Comment

Click! Click! Click!