Sunday, 25 March 2012

My sixth honeymoon with Edy :)

Dah lambat sebenarnya aku nak update pasal honeymoon kami yang ke-6 ni. Semuanya gara-gara aku sangat sibuk dengan tuntutan tugas di sekolah. Hujung minggu sahajalah aku punya masa untuk update entry baru. Cerita ini sudah seminggu berlalu. Tapi aku tetap nak jadikan ia sebagai suatu kenangan terindah dalam blog ini.

Sebelum cuti sekolah yang lepas, aku dan Edy plan nak bercuti ke Pulau Redang. Tapi kerana budget yang suam-suam kuku, kami bertukar plan untuk pergi ke tempat yang dekat-dekat sahaja. Unfortunately, masing-masing ada komitmen kerja yang perlu diselesaikan. So, plan bercuti terpaksa ditangguhkan.

Tapi segalanya berubah jadi plan bercuti yang agak tidak dirancang bila hari Jumaat, 16/3/2012, Edy ajak aku untuk ikut hantar borang tender di Mersing. After several days kitorang asyik menghadap kerja sahaja, seriously memang kitorang desperate sangat nak restkan badan dan kepala. So, kitorang plan nak stay satu malam kat sana. Tak kisahlah stay kat hotel atau chalet, yang penting kami memang nak rest. Lagilah aku ni memang beach lover,  so peluang macam ni memang tak boleh dilepaskan.

Sesampainya kami di Mersing, Edy terus call kawan baik dia yang kami gelar Pak Din atau loghat Mersingnya 'Pok Ding'. Edy minta Pak Din tengok-tengokkan tiket feri ke Pulau Tioman. Aku terkejut dengan permintaan Edy itu. Seriously memang aku tak tahu langsung Edy plan nak pergi Tioman. Aku quit surprised sebab aku pack baju tah hape-hape. Baju yang aku bawa agak kurang sesuai nak buat aktiviti di pulau. "Betul ke kita nak gi Tioman?", tanya aku nakkan kepastian. Edy kata nak kena tengok tiket dulu available atau tak.

Mungkin memang dah tertulis rezeki kami, ada tiket feri dan chalet yang masih kosong. Kami beli tiket feri pukul 4.30 petang. Masa tu baru pukul 2.30. Ada lagi 2 jam. Kami bergegas untuk hantar borang tender, makan, solat, dan cari topi. Ye, topi sangat penting sebab takkanlah aku nak berjalan kat tepi pantai pakai payung kan. So aku beli topi siap-siap kat Mersing, satu untuk aku dan satu untuk Edy. Dua topi ni aku beli dengan harga RM12 sahaja. Murah kan? Sebab kalau aku pergi gatal beli kat pulau tu, mahu satu topi sahaja sudah RM12. Hihi. Part-part budget ni aku memang nombor 1. Plan kena baik punya walaupun last minute.

Perjalanan dari Mersing ke Pulau Tioman memakan masa 1 jam setengah hingga 2 jam. Bergantung pada tempat mana yang dipilih untuk stay. Ada 3 tempat utama pelancongan iaitu Kampung Genting, Tekek dan  Salang. Jika ke Tioman untuk pertama kalinya berhoneymoon, aku suggest korang pergi Salang kerana orang bilang di sana sangat cantik. Memang sesuai sangatlah untuk dijadikan tempat bermadu asmara. Kami memilih untuk ke kampung Genting. Sesampai sahaja di jeti Kampung Genting, aku terkagum. Terpana dengan ciptaan Allah yang sungguh indah ini. Subhanallah, sangat cantik! 













Disebabkan percutian ini agak mengejut, kami decide untuk stay di chalet yang sederhana sahaja. Chalet ini terletak di Idaman Beach Holiday, Kampung Genting, lebih kurang 10 minit berjalan kaki dari jeti Kampung Genting. Satu bilik kami sewa dengan harga RM120 (harga cuti sekolah). Biasanya hari biasa cuma RM80 sahaja. Biliknya sederhana, ada aircond dan cukup selesa untuk merehatkan badan. Tapi kalau first time datang untuk honeymoon, aku tak suggest korang ke tempat ni ye. Better cari chalet atau hotel yang cantik sikit (budget pun lebih lah sikit). Hihi.








Deretan chalet di sini terletak berhadapan pantai. Dari dalam bilik, boleh dengar dengan jelas bunyi ombak memukul pantai, burung-burung berkicauan, dan kanak-kanak ketawa girang. Sangat mendamaikan. Chalet di sini tak ada tv. Tapi rasanya memang tak perlu ada tv kot sebab keinginan untuk menikmati ciptaan Allah yang terindah ini sangat membuak-buak. Hari pertama kami habiskan dengan berjalan-jalan di sekitar kampung dan beramah mesra dengan penduduk Kampung Genting. Serius, diorang sangat baik. Aku suka environment macam ni. Best!
Hari  kedua, selepas bersarapan, kami terus prepare untuk aktiviti snorkeling dan berjalan-jalan sekeliling pulau. Sewa bot dan peralatan snorkeling untuk seorang ialah RM40. Satu bot lebih kurang 7-9 orang. Sebelum bertolak, kami spend masa di tepi pantai dahulu dengan merakamkan beberapa gambar sebagai kenangan.













Perjalanan ke Pulau Rengis mengambil masa lebih kurang 10 minit. Kami melalui persisiran pantai Genting dan Tekek. Sepanjang perjalanan, kami dapat lihat cruise, sekolah, dan tempat-tempat penginapan yang menarik.






Pulau Rengis juga dikenali sebagai Coral Island, salah satu taman laut yang terpelihara di Pulau Tioman. Pulau ini juga menjadi tumpuan utama pelancong untuk melakukan aktiviti snorkeling.





Mula-mula memang rasa takut juga nak snorkeling. Macam-macam dalam bayangan kepala aku. Antaranya, "ada jerung tak?", "kalau jerung tiba-tiba tersalah jalan ke sini macam mana?". Haha! Serius, aku memang takut sangat. Lagi lah pulak malam sebelum tu aku nampak seorang pelancog dapat pancing anak ikan yu. Kalau anak ada, mestilah maknye ada kan? Hihi.

Lepas dipujuk Edy, aku nekad juga turun. Nak adapt dengan google dan alat pernafasan tu memang susah. Berapa kali tah aku tertelan air laut. After several times do practise, barulah aku boleh adapt.




Memang tak rugi buat aktiviti ni. Speechless! Aku tak tahu nak describe macam mana kecantikan alam laut ni. Kami memang tak ada camera yang canggih-manggih nak ambil gambar dalam air ni. Terasa rugi juga bila tak dapat nak capture keindahan alam ciptaan Allah itu.



Source: Google


Aku dapat lihat dengan jelas dari atas permukaan air beratus-beratus ikan yang berwarna-warni berenang berkumpulan, coral yang sangat banyak dan cantik, starfish yang bertaburan dan juga landak laut. Paling aku takuti ialah bila nampak landak laut. Walaupun landak tu di dasar, and aku yang ber'life jacket' ni memang confirm takkan ke bawah, tapi tak tahulah nak describe macam mana perasaan tu. Lagi bila nampak mata dia (aku rasa tu bukan mata betul kot), confirm aku akan patah balik.


Source : Google


Sedang aku khayal dengan keindahan flora dan fauna laut itu, tiba-tiba sekumpulan ikan yang aku anggar dalam lingkungan 20 ekor menyerbu muka aku. Macam pirana menyerang pulak! Aku gelabah, tak boleh kawal diri, tertelan air, dan nyaris lemas. Terkapai-kapai untuk beberapa saat. Aku cuba jerit panggil Edy tapi air laut yang menderu masuk ke tekak dan hidung buat aku tenggelam timbul. Syukurlah ada life jacket. Aku berjaya membalancekan badan semula dan berenang ke pangkin. Rupanya Edy nampak kejadian tu. Tergelak dia tengok ikan-ikan tu serbu aku macam tu. Rasa terkejut dan trauma juga dengan kejadian hampir lemas itu. Sangat menyeksakan sebenarnya bila berada dalam keadaan hampir lemas. Agaknya ikan-ikan tu tahu aku asyik fikir bukan-bukan je sedari awal. Tu yang aku kena 'ajar' dengan ikan-ikan tu. Hihi.


Lepas 1 jam bersnorkeling, kami ke Taman Laut pula. Di sini air laut tak sejernih Pulau Rengis. Ikan-ikan pula besar-besar belaka. Landak laut dan coral pun ada tapi tak banyak. Para pelancong cuba menarik perhatian ikan-ikan di sini dengan memberi makan roti yang dijual dengan harga RM2 sebungkus. Aku takut sikit kat sini sebab bila ikan-ikan tu tak dapat makan roti, kaki pun dia gigit. Tapi tak sakitlah. Geli-geli je.








Selepas beri ikan makan roti, kami melawat sekitar Taman Laut ni.





















Habis 1 jam lebih di Taman Laut, kami ke pekan Tekek. Di sini ada sebuah kedai bebas cukai. Tapi barang di sini taklah banyak sangat. Jauh beza jika nak dibandingkan dengan Langkawi atau Rantau Panjang. Rokok memang sangat murah di sini. Jenama Winston dekat situ cuma RM5 sekotak. Yang lain pada aku biasa dan ada yang lebih mahal sebenarnya. Tak ada apa sangat pun aku beli dari sini. Kami cuma berjalan-jalan di sekitar pekan ini. Aku dan Edy bantu untuk mendukung anak-anak dari dua buah keluarga yang sebot dengan kami. Oleh kerana kami perlu berjalan kaki di sini dan mereka semua tidak berselipar dengan keadaan jalan yang sangat panas, kami volunteer untuk membawa anak-anak mereka.






















Habis sahaja aktiviti melawat pulau sekitar Tioman, kami terus pulang ke Kampung Genting. Aku dan Edy terus bergegas lunch dan membersihkan diri. Kami bersiap-siap untuk pulang. Walaupun kami tahu masa yang ideal untuk beristirahat di Pulau Tioman sekurang-kurangnya 3 hari 2 malam, tapi kami mengambil keputusan untuk pulang juga pada hari itu atas tuntutan tugas yang menanti.


Ok, cukup sampai sini cerita honeymoon kami. InsyaAllah, jika tiada aral melintang, kami plan untuk berhoneymoon lagi di pulau lain di Malaysia. Insya-Allah :)

10 comments:

  1. best......

    ReplyDelete
  2. Waaa..best nyer...Min ni dah brp kali nak pegi menginap kat tepi pantai, tapi tak kesampaian lantaran tuntutan kerja...Yang bestnyer dah siap2 beli tmpt barbeque, tapi smpai sekarang tak pernah guna termasuklah arang...
    Hmmm...pulau tioman...InsyaAllah, ada rezeki pasti ke sana (cheewah...pangkor yg dekat pon tak lepas lagi pegi berdua..hehe...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah min, bestnya siap ada tempat barbeque. Saya nak beli pun tah bila agknya. Nak berbarbeque pun fikir 2-3 kali juga sebab cuma berdua. Kalau ramai tu happeninglah jugak kan. Hihi

      P/s: Pulau Pangkor dah lama juga jd tpt yg pling saya admire nak pergi. Tah bile la nak sampai sana :)

      Delete
  3. Bestnya Nad dpt holiday ke Pulau Tioman.kak yana tak penah sampai mana2 pulau lagi kecuali pulau pinang ;p.Bila nampak pic2 Nad ni rasa mcm teringin nak ke sana tapi tak tahulah bila sbb anak sulung dah sekolah hmmm....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akk ambik leave la time anak akk cuti. Mesti lagi best dapat pergi dengan anak dara akk tu. Mesti lagi enjoy dapat buat aktiviti sama2 dengan anak kan.. Wah, nad pula yg terlebih-lebih imagine :P

      Delete
  4. Pulau Tioman is sooo pretty. I will go there with my hubby next week. We're going to celebrateour 1 full year wedding anniversary, just the 2 of us, so romantic, happy :)

    Did you take the ferry too? We are taking the ferry, exciting! Last time to Tioman we took the Berjaya plane. A bit scary, but quite fast.

    Thank you very much for the happy pictures.

    Greetings,

    AA

    ReplyDelete
  5. May i know the number of pok ding. please

    ReplyDelete
  6. May i know the number of pok ding. please

    ReplyDelete
  7. May i know the number of pok ding. please

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk apa ye sis? pok ding ni kawan baik suami saya. saya x berani nk beri tnpa izin tuan punya badan..

      Delete

Click! Click! Click!