Saturday, 27 April 2013

Maafkan kesalahan insan, carilah keampunan Tuhan!



Tahun ni tahun yang sangat hectic. Kadang-kadang saya terfikir juga, saya tamak sangat ke? (tamak ilmu dan kerja). Masa berkualiti saya dan keluarga terabai ke?

Tahun ni macam-macam tugas besar yang saya galas (tanpa saya sedar besar rupanya tanggungjawab saya itu). Kadang-kadang, terlintas juga dalam fikiran, workaholic kah saya?

Bila saya cermin diri saya, adakalanya saya terasa sedih juga. Tahlah ye. Macam manalah saya nak describe perasaan saya ini. Perasaan yang 'unknown'. Paling saya fikir, ialah perasaan Edy. Saya sangat bersyukur dikurniakan seorang suami seperti Edy. Sebelum saya sambung belajar lagi, saya sudah berkali-kali ajukan tentang hal ini. Saya sedar, apabila saya mendapat peluang untuk sambung master, masa dan aktiviti harian saya sudah tidak seperti dahulu. Saya perlu guna masa sebaiknya. Pagi hingga ke petang saya perlu mengajar, balik sekolah terus ke kuliah, malam pula saya perlu siapkan assignment atau keperluan sekolah yang perlu disudahkan. Setiap pagi saya akan bangun seawal 5 pagi dan tidur pada pukul 10 malam (paling awal). Kelebihan saya dalam waktu ini ialah saya belum ada tanggungjawab untuk menjaga anak. House chores? Edy galas sepenuhnya dan itulah perkara terbesar yang melukakan hati saya. Saya sedih melihat Edy perlu buat semua itu walaupun berkali-kali Edy bilang dia tidak pernah berkira tentang semua itu termasuklah memasak. Kerana itu, saya perlu berjanji pada diri saya, untuk tidak mengecewakan Edy dalam pengajian saya ini. Belajar sambil bekerja bukanlah suatu perkara yang mudah. Tapi, saya perlu sentiasa berkata mudah untuk tidak menekan diri saya. Alhamdulillah, sehingga ke hari ini, saya masih berkeadaan baik lagi. Anugerah yang tidak terhingga yang masih saya syukuri ialah kesihatan yang baik yang Allah masih pinjamkan kepada saya.

"Sesiapa yang merentasi jalan demi menuntut ilmu, maka Allah akan permudahkan untuknya jalan menuju ke syurga." (Riwayat Muslim)

Hari ini, saya sengaja menghadirkan diri ke bengkel robotik untuk kali yang kedua. Tidak wajib pun untuk saya hadir sebenarnya. Tapi tah kenapa, saya rasa perlu untuk tunaikan tanggungjawab ini atas amanah sekolah kepada saya.  Syukur Edy mahu menemani saya dan anak-anak murid saya ini. Saya selesa membawa Edy bila saya perlu bergerak jauh. Selain dapat luangkan masa bersama, Edy juga dapat membantu saya tanpa ada rasa berkira pun. Paling penting, saya tidak perlu malu :)







Tajuk entry saya ini sebenarnya saya tujukan pada diri saya. Saya mahu memaafkan diri saya sendiri yang acapkali rasa keliru dan bersalah dengan diri sendiri. Saya selalu rasa rendah diri dan tidak sempurna. Sengaja saya tuliskan entry ini di bengkel yang saya hadiri supaya hati saya merasa sedikit lega. Saya marah diri saya sebenarnya kerana saya berasa tidak dapat menggalas tugas isteri dengan baik bila sudah terlalu banyak tugas yang perlu digalas. Semua kerja saya terima. Semua tugas saya mahu laksanakan. Sedangkan saya berhak untuk menolak jika tiada kemampuan, tetapi saya tidak mahu menjadikan alasan saya sambung belajar untuk saya menolak segala kerja. Kerana saya sudah berjanji. Jadi mungkin saya dihimpit rasa bersalah dek janji-janji saya itu.

Bila saya dihimpit rasa bersalah, saya akan mengenang nasihat Prof Dr Muhaya yang lebih kurang begini bunyinya;

"Jika gaji kita RM3000, bekerjalah seperti nilai RM3000 itu. Tiada salahnya untuk kita bekerja seperti bergaji RM5000 kerana ganjaran Allah itu pasti bersamaan nilai kesungguhan kita. Dan jika nilai kita bekerja kurang daripada gaji yang kita perolehi, maka nilai keberkatannya juga akan berkurang."

Kesan gaji yang tidak berkat sebenarnya besar. Paling besar yang dapat dilihat ialah pada nilai kebahagiaan. Bukan mudah untuk mendapat ketenangan dan kebahagiaan jika kita tidak mendapat gaji yang berkat. Kerana rasa ketenangan dan kebahagiaan itu hanya dipegang dan diberi oleh Allah SWT. Oleh itu, ayuh kita audit diri dan tanya diri sendiri, apakah kita sudah bekerja mengikut nilai gaji kita?

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

Click! Click! Click!