Saturday, 30 May 2015

Rezeki Mei... Alhamdulillah



Assalammualaikum w.b.t


Pertama sekali, terima kasih buat buat sahabat saya, Chak yang telah mengajarkan saya doa ini;

"Tambahkan imanku, ilmuku dan ibadatku"



Click link tersebut dan boleh rujuk entry yang saya maksudkan. Saya tambahkan dalam doa seharian saya, "Ya Allah, tambahkan imanku, amalku, ibadatku, dan ilmu yang bermanfaat.."


28 Mei 2015. Alhamdulillah

Rasanya setahun setengah sudah saya amalkan. Dan sejak saya mengamalkan doa ini, rezeki Allah itu acapkali datang tanpa diduga. Di saat saya perlu mengambil cuti separuh gaji atas faktor kesihatan, saya dikhabarkan dengan berita penerimaan APC dari pihak sekolah. Alhamdulillah, benarlah kata orang, rezeki Allah itu terbentang luas. Kita hanya perlu menyakininya sahaja. Bukan niat untuk merasa riak dengan pencapaian diri, tapi hanya berkongsi dengan amalan yang sahabat saya pernah amalkan dan minta saya mengamalkannya pula. Sungguh, saya tak tahu di mana kerja saya dinilai untuk diberikan anugerah ini. Mungkin pada orang lain yang memang layak, tiada pertikaian. Tapi untuk saya, rasanya seperti mimpi kerana saya hanyalah guru biasa-biasa yang bekerja cara biasa tanpa ada yang luar biasa pada saya. Prinsip saya, biarlah apa yang kita lakukan hanya untuk Allah sekali pun mereka (manusia) tidak mengetahui dan tidak menghargai. Biarlah manusia tidak menghargai, tapi yakinlah pada penghargaan Allah kerana Allah menghargai apa yang kita lakukan atas niat untuk mendapat keredhaan-Nya dan penghargaan itu boleh hadir dalam pelbagai bentuk tanpa kita sedari.


Dan, terima kasih juga buat sahabat blogger saya, Falina Sanusi yang setia ada bersama saya ketika saya berada di jalan yang buntu malah hampir mengalami kemurungan pada 10 Mac 2015 yang lalu yang akhirnya menyebabkan saya mengambil keputusan drastik untuk memohon cuti separuh gaji. Alhamdulillah, Allah memudahkan dan melindungi segalanya. Dan syukur, saya telah mengenali Fa, seorang kawan yang positif, yakin pada pertolongan Allah, dan di saat saya kebuntuan, hanya nasihat Fa yang masuk ke telinga saya. Terima kasih Fa, Nad terhutang budi pada Fa :"). Saya tahu, Allah hanya ingin melihat sejauh mana saya mahu lebih hampir kepada-Nya. Dan saya bersyukur, di sekeliling saya, masih ada insan-insan yang sentiasa mengingatkan saya untuk sentiasa ingat kepada Dia yang Maha Esa. In shaa Allah, saya akan update 'cerita ini' dalam entry terbaru nanti.


Di atas nikmat yang Kau beri sehingga ke hari ini, hanya
Alhamdulillah yang mampu ku tutur. Terima Kasih Ya Allah.
(Hospital Sultanah Aminah, Johor Bahru ~ 12 Mei 2015)

Click! Click! Click!